Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Erdogan Tegaskan Status Hagia Sophia Masalah Internal Turki

Senin 13 Jul 2020 15:41 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

 Hagia Sophia di Istanbul, Turki.

Hagia Sophia di Istanbul, Turki.

Foto: EPA-EFE / TOLGA BOZOGLU
Hagia Sophia menjadi masjid setelah 85 tahun sebagai museum

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan kembali menekankan bahwa status Hagia Sophia sepenuhnya adalah masalah internal Turki. Ia pun mendesak negara-negara lain untuk menghormati keputusan akhir pemerintahannya soal status Hagia Sophia yang kini resmi menjadi masjid.

"Pembuat keputusan akhir tentang status Hagia Sophia adalah bangsa Turki, bukan yang lain. Ini urusan internal kami," ujar Erdogan seperti dikutip laman Anadolu Agency, Senin (13/7).

Erdogan menekankan bahwa negara-negara lain harus menghormati keputusan Turki. Menurutnya, konversi tengara ikonik dari masjid ke museum pada tahun 1934 silam adalah keputusan yang menyakitkan bagi bangsanya. Dia menolak kritik domestik dan asing atas keputusan tersebut. "Mereka tidak memiliki nilai di pengadilan," katanya.

Baca Juga

Pada Jumat (10/6), pengadilan tinggi Turki membatalkan dekrit kabinet tahun 1934, yang mengubah Hagia Sophia di Istanbul menjadi museum. Putusan Dewan Negara membuka jalan untuk Hagia Sophia digunakan kembali sebagai masjid setelah 85 tahun menjadi museum.

Hagia Sophia digunakan sebagai gereja selama berabad-abad di bawah pemerintahan Kekaisaran Bizantium. Situs Unesco itu berubah menjadi masjid setelah penaklukan Istanbul pada 1453. Pada 1935, Hagia Sophia diubah menjadi museum.

Presiden Erdogan mengatakan kompleks bersejarah itu akan siap untuk digunakan untuk beribadah shalat Jumat pada 24 Juli. Meski begitu, Erdogan juga menjanjikan Hagia Sophia akan tetap terbuka bagi siapa pun, termasuk orang asing dan non-Muslim. Erdogan juga menegaskan bahwa Hagia Sophia akan terus merangkul semua orang dengan status barunya sebagai masjid.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA