Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Memahami OTG yang Tetap Berpotensi Tularkan Covid-19

Senin 13 Jul 2020 12:24 WIB

Red: Indira Rezkisari

Seorang personel TNI AD memasangkan masker kepada warga yang terjaring razia kepatuhan penggunaan masker di Taman Digulis, Pontianak, Kalimantan Barat, Ahad (12/7/2020). Dominasi kasus OTG di Tanah Air membuat pengenaan masker dan menjaga jarak menjadi cara baik menghindari tertularnya Covid-19.

Seorang personel TNI AD memasangkan masker kepada warga yang terjaring razia kepatuhan penggunaan masker di Taman Digulis, Pontianak, Kalimantan Barat, Ahad (12/7/2020). Dominasi kasus OTG di Tanah Air membuat pengenaan masker dan menjaga jarak menjadi cara baik menghindari tertularnya Covid-19.

Foto: ANTARA/Jessica Helena Wuysang
Mengenakan masker adalah cara siapa pun, termasuk OTG, melindungi orang lain.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Puti Almas

Kasus positif Covid-19 tanpa gejala mendominasi di Tanah Air. Mereka yang positif tanpa gejala atau orang tanpa gejala (OTG) memang sulit dideteksi. Sebab, rata-rata OTG tidak mengalami gangguan kesehatan yang berarti, beberapa bahkan tidak merasa sakit sama sekali.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS) atau CDC memperkirakan 40 persen orang yang terinfeksi virus corona jenis baru tidak menunjukkan gejala. Potensi penularan dari orang tanpa gejala diperkirakan mencapai 75 persen.

CDC dalam panduan kesehatan terbaru memperluas estimasi berdasarkan data dari akhir bulan lalu yang menunjukkan lebih dari 35 persen peningkatan orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala. Badan tersebut sebelumnya memperkirakan bahwa kemungkinan penularan virus dari orang tanpa gejala adalah 100 persen, dikutip dari Business Insider.

Laporan terbaru juga memasukkan Rasio Fatalitas Infeksi yang menghitung kematian dalam kasus-kasus simptomatik dan asimptomatik untuk secara lebih akurat menangkap keparahan penyakit. Di bawah metrik baru, CDC memperkirakan bahwa 0,65 persen orang yang positif Covid-19 diperkirakan meninggal.

Meski tanpa gejala, sebenarnya pasien ternyata tetap dapat mengalami risiko komplikasi, seperti kerusakan paru-paru. Hal Ini sebelumnya tidak diketahui, dengan keterbatasan informasi yang dimiliki para peneliti dan profesional medis.

Dilansir Times Now News, studi baru menunjukkan kasus positif Covid-19 tanpa gejala dapat mendorong penyebaran virus. Pada awalnya, orang-orang asimptomatik dari infeksi virus corona jenis baru menganggap bahwa mereka cukup beruntung, karena tidak harus melalui perawatan medis seperti pasien dengan gejala.

Namun, temuan dalam studi baru menunjukkan potensi komplikasi. Seorang dokter menjelaskan ada satu pasien Covid-19 yang meningeal karena pneumonia dan sejumlah gejala infeksi virus lainnya, bahkan saat diobati dengan hati-hati. Di sisi lain, pasien yang dirujuk ke Unit Perawatan Intensif (ICU) pada awalnya tampak normal, namun tiba-tiba kadar oksigen dalam darah menjadi sangat rendah.

Pasien Covid-19 asimptomatik dapat menyebabkan kerusakan paru-paru secara diam-diam. Sebuah penelitian di Wuhan, China, menggambarkan perubahan paru-paru patologis pada CT scan pasien infeksi virus corona jenis yang benar-benar tanpa gejala.

Sementara pembawa virus asimptomatik dari infeksi virulen tidak jarang. Apa yang mengkhawatirkan dengan Covid-19 adalah bahwa penyamaran di bawah penyakit tanpa gejala merupakan penyebab kerusakan organ.

Menurut penelitian, para ilmuwan telah menemukan lesi yang konsisten dengan peradangan jaringan paru yang mendasarinya, yang tidak spesifik untuk Covid-19 dan dapat dilihat dalam banyak bentuk penyakit paru-paru lainnya. Namun, satu hal yang aneh adalah bagaimana meskipun ada perubahan ini, pasien tidak menunjukkan gejala pneumonia atau masalah pernapasan, seperti sesak napas parah.

Hanya seperempat pasien dalam penelitian ini yang menunjukkan gejala ringan seperti demam atau batuk, tetapi banyak yang tidak. Pertanyaan lain yang dikaji dalam penelitian ini adalah mengapa dan bagaimana virus mempengaruhi beberapa atau menyebabkan gejala pada beberapa orang.

Dua orang dengan demografi serta kondisi kesehatan yang sama dapat mengalami penyakit di ujung spektrum yang berlawanan. Studi ini menegaskan kembali klaim yang dibuat oleh banyak orang lain, bahwa tidak adanya gejala pada orang yang positif Covid-19 bukan berarti tidak berbahaya.

Kurangnya gejala tidak hanya berbahaya dalam arti bahwa orang-orang asimptomatik bisa menjadi pembawa virus corona yang tidak disengaja, tetapi juga bahwa mungkin tidak mendapatkan kesempatan untuk menjalani perawatan medis atau bahkan sekadar diagnosis. Risiko kematian mendadak atau kerusakan organ yang tidak dapat diperbaiki juga tinggi pada kasus tanpa gejala.

Baca Juga



Lalu, bagaimana orang yang asimptomatik dapat menyebarkan virus? Apakah pada OTG Covid-19 menyebar sama seperti dari penderita dengan gejala?

Shabir Madhi, seorang profesor di bidang vaksinologi di University of the Witwatersrand (Wits), Johannesburg, Afrika Selatan, yang juga memimpin penelitian vaksin Covid-19 mengatakan virus corona jenis baru menyebar secara utama dari satu orang ke orang lain melalui droplet percikan liur dari pernapasan manusia dan kontak fisik langsung.

Percikan air liur atau lendir yang terinfeksi virus dapat terbawa melalui udara ketika seseorang bersin. Dilansir Health 24, ketika hal itu terjadi, partikel virus yang dipancarkan dapat dihirup oleh orang berikutnya atau dapat berakhir di permukaan benda yang sering disentuh, seperti gagang pintu. Konsep yang sama berlaku untuk orang yang terinfeksi dan tidak menunjukkan gejala.

“Saat kamu berbicara, banyak percikan yang kelar dari mulut. Percikan ini sangat kecil sehingga Anda tidak bisa melihatnya dan inilah yang terjadi setiap hari,” ujar Madhi.

Jadi, pada orang tanpa gejala, banyak virus SARS-CoV-2 di belakang tenggorokan mereka dan virus-virus itu bercampur dengan air liur. Karena itu, Madhi mengatakan saat orang-orang ini sedang berbicara, droplet ukuran kecil yang terkontaminasi, serta tetesan yang mungkin dapat dilihat dengan mata telanjang kemudian tersebar di udara.

Madhi mengatakan bahwa droplet yang berukuran lebih besar biasanya langsung jatuh ke bawah segera karena tarikan gravitasi. Tetapi, ini juga berarti bahwa tetesan mungkin mencemari permukaan benda.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine, virus dapat tetap di atas benda seperti plastik selama 72 jam dan di atas kardus selama 24 jam. Pasien tanpa gejala dapat mencemari banyak permukaan benda.

Pelaporan tambahan oleh Health Day mencatat bahwa pasien Covid-19 asimptomatik memiliki kemungkinan yang sama dengan mereka yang memiliki gejala dalam hal mencemari beberapa permukaan benda di kamar mereka. Laporan ini didasarkan pada studi baru pengambilan sampel permukaan dan udara dari enam ruang tekanan negatif, unit perawatan non-intensif (ICU) terhadap 13 pasien yang dikonfirmasi laboratorium, di mana dua di antaranya tidak menunjukkan gejala.

Para peneliti mengumpulkan sampel dari permukaan seperti gagang pintu, lampu, dan bantal, serta menemukan bahwa lingkungan pasien di ruang isolasi tekanan negatif non-ICU untuk pasien yang asimptomatik, atau dengan penyakit ringan, sangat terkontaminasi oleh virus. Tim menekankan perlunya pembersihan menyeluruh dari area yang ditempati oleh pasien.

Sementara itu, Madhi mengatakan, dalam kasus droplet berupa microdroplet, ini dapat berada di udara selama 10 menit, tergantung pada jenis ruang. Droplet ukuran kecil itu akan menyebar jauh lebih cepat di ruang terbuka tetapi jika Anda berada di ruangan tertutup dengan semua jendela tertutup, tetesan itu dapat bersirkulasi di udara selama lima hingga 10 menit.

“Jadi, jika ada orang lain di ruang itu dan menghirup udara itu, mereka bisa terinfeksi. Tetapi yang lebih umum dari itu adalah ketika Anda berada dekat dengan orang yang Anda ajak bicara, microdroplet yang terkontaminasi yang dilepaskan dapat melakukan perjalanan pada jarak hingga sekitar 1,5 meter,” jelas Madhi.

Madhi menekankan bahwa inilah alasan mengapa memakai masker sangat penting dalam membantu mencegah penyebaran virus. Dalam kasus OT, masker mungkin tidak begitu banyak memberi perlindungan untuk diri sendiri, tetapi untuk orang lain di sekitar. Ia mengatakan bahwa perlu disadari, droplet tidak hanya menyebar ketika seseorang bersin, batuk, atau berbicara dengan keras.

“Pernapasan yang normal pun pada kenyataannya melepas droplet ke atmosfer,” jelas Madhi.

photo
Masker Tiga Lapis WHO - (Republika)



BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA