Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Banjir Bandang dan Longsor Tewaskan 23 Orang di Nepal

Sabtu 11 Jul 2020 16:53 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Banjir bandang/ilustrasi

Banjir bandang/ilustrasi

Foto: Antara
Ribuan warga Nepal dievakuasi karena banjir bandang.

REPUBLIKA.CO.ID, KATHMANDU -- Banjir bandang dan longsor akibat hujan deras menewaskan setidaknya 23 orang di Nepal. Banjir menyebabkan puluhan warga hilang, dan memaksa ribuan orang dievakuasi dari rumahnya di wilayah barat Nepal.

Setidaknya sembilan orang tewas dan lebih dari 30 warga hilang khusus di Distrik Myagi yang berjarak 200 kilometer (125 mil) dari arah barat laut ibu kota Nepal, Kathmandu. Banjir dan longsor yang terjadi pada Jumat (10/7) menyebabkan sejumlah rumah hancur, kata kepala distrik, Gyan Nath Dhakal.

"Korban jiwa kemungkinan akan bertambah karena regu penyelamat baru saja tiba di daerah terpencil itu untuk mencari korban," kata Dhakal, Sabtu (11/7).

Baca Juga

Ia menambahkan 50 warga telah diangkut naik helikopter untuk dievakuasi ke tempat aman. Sementara itu di Distrik Kaski, tujuh orang tewas akibat bencana, kata seorang pejabat di Kota Pokhara, salah satu destinasi wisata di Nepal. Tujuh korban lainnya ditemukan di Distrik Jajarkot di bagian barat Nepal.

"Kami mencari delapan orang lain yang masih hilang," kata seorang polisi senior, Kishore Shrestha.

Polisi menyebut tinggi permukaan air Sungai Koshi naik ke level berbahaya. Sungai Koshi yang berada di daerah selatan dan berbatasan dengan India, kerap menyebabkan banjir di negara bagian Bihar, India, hampir tiap tahun.

Longsor dan banjir bandang cukup sering terjadi di Nepal selama musim angin muson berhembus pada Juni-September tiap tahun.

sumber : antara/reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA