Wednesday, 15 Zulhijjah 1441 / 05 August 2020

Wednesday, 15 Zulhijjah 1441 / 05 August 2020

Jika Uji Klinis Sukses, Afrika Bakal Punya Vaksin Covid-19

Sabtu 11 Jul 2020 07:45 WIB

Red: Nidia Zuraya

Uji coba vaksin covid-19. Ilustrasi

Uji coba vaksin covid-19. Ilustrasi

Foto: Umarul Faruq/ANTARA FOTO
Vaksin Covid-19 itu juga sedang diuji di Brasil oleh ilmuwan Universitas Oxford.

REPUBLIKA.CO.ID, JOHANNESBURG -- Afrika kemungkinan bisa mempunyai vaksin Covid-19 pada kuartal pertama 2021 jika uji klinis pada manusia sukses dilakukan di Afrika Selatan, menurut profesor yang memimpin uji coba tersebut pada Jumat (10/7). Vaksin ekperimental ChAdOx1 nCoV-19 merupakan satu dari 19 calon vaksin global yang sedang diuji klinis pada manusia dalam perlombaan upaya penemuan vaksin untuk menghentikan pandemi, yang hingga kini telah menelan lebih dari setengah juta korban jiwa.

Vaksin itu juga sedang diuji di Brasil oleh ilmuwan Universitas Oxford, yang bekerja sama dengan produsen obat Inggris AstraZeneca dalam pengembangan sekaligus produksi. "Vaksin dapat dikomersialkan secepatnya awal tahun depan," kata Shabir Madhi, profesor vaksinologi di UniversitasWitwatersrand yang mengepalai uji coba di Afrika Selatan.

"Namun itu semua bergantung pada hasil uji klinis," kata Madhi, menambahkan bahwa dari 19 calon vaksin yang sedang dilakukan uji klinis, hasil paling positif adalah jika bahkan dua dari 19 vaksin itu berhasil.

Uji coba vaksin akan bergantung pada 2.000 relawan berusia 18-65 tahun yang akan diawasi selama 12 bulan setelah vaksinasi untuk menilai efektivitas. Namun, Madhi mengatakan hasil awal dapat dilihat pada November atau Desember.

"Waktu untuk mengetahui keefektifan bergantung pada kapan kami memiliki sekitar 42 kasus COVID-19 setidaknya satu bulan setelah vaksinasi," lanjutnya. Kasus Covid-19 di Afrika mencapai setengah juta pada Rabu, dengan hampir 12.000 kematian.

Madhi mengatakan pemerintah harus melakukan pemesanan di muka untuk calon vaksin. "Pabrik-pabrik Afrika belum memproduksi satu vaksin pun dalam 25 tahun terakhir," ujar Madhi.

Baca Juga

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA