Saturday, 18 Zulhijjah 1441 / 08 August 2020

Saturday, 18 Zulhijjah 1441 / 08 August 2020

Apa yang Terjadi Ketika Tubuh Kemasukan Virus Airborne?

Jumat 10 Jul 2020 12:27 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Reiny Dwinanda

Lontaran droplet ternyata bisa menjangkau lebih jauh daripada batas jarak aman yang dianjurkan WHO. Virus corona yang menyebar di udara dapat masuk ke dalam tubuh dan menyebabkan sejumlah kerusakan pada organ.

Lontaran droplet ternyata bisa menjangkau lebih jauh daripada batas jarak aman yang dianjurkan WHO. Virus corona yang menyebar di udara dapat masuk ke dalam tubuh dan menyebabkan sejumlah kerusakan pada organ.

Foto: Slash Gear
WHO mengakui ada bukti yang berkembang bahwa virus corona mungkin airborne.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Selasa (7/7) mengatakan bahwa penyebaran virus corona penyebab Covid-19 melalui udara (airborne) tidak dapat dikesampingkan, terutama dalam ruang publik. Badan kesehatan PBB tersebut mengakui ada bukti yang muncul bahwa virus SARS-Cov-2 dapat disebarkan oleh partikel-partikel kecil yang tersebar di udara.

Baca Juga

Penyakit yang ditularkan melalui udara adalah segala kondisi yang disebabkan oleh mikroba yang ditransmisikan melalui udara. Dilansir Times Now News, Jumat (10/7), Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis pandemi Covid-19 di WHO, mengatakan bahwa badan kesehatan tersebut dalam beberapa hari mendatang akan menerbitkan ringkasan ilmiah yang merangkum pengetahuan tentang cara penularan virus.

Apa yang terjadi ketika mikroorganisme di udara memasuki tubuh Anda? Ketika patogen melalui udara memasuki tubuh, ia akan menyebabkan reaksi peradangan pada saluran udara bagian atas, yang memengaruhi hidung, sinus, tenggorokan, dan paru. Ini dapat menyebabkan hidung tersumbat, dan sakit tenggorokan.

Namun, beberapa patogen di udara dapat menyerang jantung, ginjal, dan saraf, bukan hanya sistem pernapasan. Para peneliti telah menemukan bahwa virus SARS-CoV-2 dapat merusak seluruh tubuh manusia, termasuk jantung, ginjal, hati, sistem saraf, dan organ lainnya.

Para ahli mengatakan virus itu memicu ketidakseimbangan dalam respons imun dan peradangan berlebihan, yang mengakibatkan kerusakan ke seluruh tubuh. Pada dasarnya, penyakit yang ditularkan melalui udara dapat menyebar ketika orang yang terinfeksi bersin, batuk, berbicara, atau mengeluarkan sekresi hidung dan tenggorokan ke udara. 

Mikroorganisme yang ditransmisikan ke udara, seperti bakteri, virus, jamur, dapat menyebar melalui kabut halus, debu, aerosol, atau cairan. Para peneliti mengatakan, partikel-partikel aerosolis, yang mungkin dihasilkan dari sumber infeksi, sering tetap menggantung di arus udara dan dapat menempuh jarak yang cukup jauh, meskipun banyak partikel berjatuhan di sekitarnya.

Partikel aerosolis yang menggantung dapat dihirup oleh inang yang rentan.  Penelitian telah menunjukkan bahwa partikel di udara dapat tetap terlokalisasi ke ruangan atau bergerak tergantung pada aliran udara.

Oleh karena itu, dalam beberapa kasus di mana ada ventilasi yang tidak memadai seperti rumah sakit, partikel dapat tetap berada di ruangan dan dihirup oleh pasien yang baru dirawat. Beberapa tindakan pencegahan yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko tertular penyakit yang ditularkan melalui udara meliputi:

- Mengambil tindakan pencegahan mendasar, seperti sering mencuci tangan dengan sabun dan air selama setidaknya 20 detik/

- Desinfeksi tangan dengan saksama.

- Menggunakan masker atau respirator yang baik atau alat pelindung diri (APD).

- Menghindari atau membatasi waktu yang dihabiskan di sekitar pasien yang mungkin menjadi sumber infeksi.

- Vaksinasi rutin terhadap penyakit yang diyakini ada secara lokal.

- Menyediakan ruang isolasi tekanan negatif.

Kontrol dan pencegahan penularan penyakit melalui udara memerlukan kontrol aliran udara dengan menggunakan sistem ventilator yang dirancang khusus selain dari mengambil langkah-langkah dasar. Dalam kebanyakan kasus, agen antivirus dan antibiotik tidak diresepkan karena infeksi yang ditimbulkan oleh virus. Manajemen penyakit yang ditularkan melalui udara melibatkan tim interprofesional yang didukung oleh serangkaian pedoman dan aturan rumah sakit.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA