Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Pasukan Israel Coba Serbu Rumah Perwakilan OKI di Yerusalem

Kamis 09 Jul 2020 12:06 WIB

Rep: Rizky Suryarandika./ Red: Muhammad Hafil

Pasukan Israel Coba Serbu Rumah Perwakilan OKI di Yerusalem. Foto: Pandangan umum lingkungan Palestina di Silwan di Yerusalem timur, terlihat pada hari Rabu, 1 Juli 2020. Para pemimpin Israel melukiskan Yerusalem sebagai model koeksistensi, ibu kota orang Yahudi yang bersatu, abadi, di mana kaum minoritas memiliki hak yang sama. Tetapi warga Palestina menghadapi diskriminasi yang meluas, sebagian besar tidak memiliki kewarganegaraan dan banyak yang hidup dalam ketakutan akan dipaksa keluar.

Pasukan Israel Coba Serbu Rumah Perwakilan OKI di Yerusalem. Foto: Pandangan umum lingkungan Palestina di Silwan di Yerusalem timur, terlihat pada hari Rabu, 1 Juli 2020. Para pemimpin Israel melukiskan Yerusalem sebagai model koeksistensi, ibu kota orang Yahudi yang bersatu, abadi, di mana kaum minoritas memiliki hak yang sama. Tetapi warga Palestina menghadapi diskriminasi yang meluas, sebagian besar tidak memiliki kewarganegaraan dan banyak yang hidup dalam ketakutan akan dipaksa keluar.

Foto: AP/Mahmoud Illean
Rumah perwakilan OKI di Yerusalem batal disebu pasukan Israel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pasukan zionis Israel mencoba menyerbu rumah anggota perwakilan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) di sebelah timur Yerussalem, Palestina pada Rabu (8/7) malam. Beruntung pasukan Israel batal menyerbu setelah si pemilik rumah bernegosiasi.

Ahmed Al-Ruwaidi merupakan perwakilan OKI di Palestina yang tinggal di rumah tersebut. Sedangkan kantor OKI berada di Tepi Barat.

"Saya mencegah pasukan Israel menyerbu rumah ini. Saya katakan jika penyerbuan terjadi maka merupakan pelanggaran hak pribadinya sekaligus menakuti anak-anaknya," kata Al-Ruwaidi dilansir dari Al-Quds Al-Arabi pada Kamis (9/7).

Al-Ruwaidi mengancam akan mengkasuskan pasukan Israel jika berani menyerbu rumahnya. Ancaman tersebut lalu membuat pasukan Israel gentar hingga undur diri.

"Saya akan minta mereka tanggungjawab jika berani menyerbu rumah ini, saya adalah perwakilan OKI, sebuah organisasi internasional," ujar Al-Ruwaidi.

OKI merupakan organisasi yang diakui Muslim dari seluruh penjuru dunia. Wajar saja jika nyali pasukan Israel keok dengan ancaman Al-Ruwaidi. Ada 53 negara yang menjadi anggota OKI sejak berdiri pada 1969.

"Selanjutnya mereka mundur dan tidak berani menyerbu rumah saya," lanjut Al-Ruwaidi.

Al-Ruwaidi belakangan menduga rencana penyerbuan rumahnya agar dirinya bungkam atas upaya pendudukan Israel di Palestina sekaligus kekerasan yang terjadi di Yerussalem.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA