Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

PBB Kembali Peringatkan Ancaman Terorisme di Masa Pandemi

Selasa 07 Jul 2020 20:09 WIB

Rep: Fergi Nadira B/ Red: Nashih Nashrullah

Kelompok teroris menggunakan pandemi untuk propaganda lewat virtual. ilustrasi terorisme

Kelompok teroris menggunakan pandemi untuk propaganda lewat virtual. ilustrasi terorisme

Foto: Antara/Widodo S. Jusuf
Kelompok teroris menggunakan pandemi untuk propaganda lewat virtual.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA— Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) kembali memperingatkan bahwa ancaman terorisme masih mengemuka di tengah pandemi Covid-19 di dunia.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, mendesak negara-negara mencegah kelompok-kelompok teror dari mengeksploitasi kerapuhan yang disebabkan oleh pandemi.

 

Baca Juga

"Tekanan psiko-sosial, ekonomi, dan politik yang terkait dengan Covid-19 telah meningkat secara dramatis," ujar Guterres pada pembukaan konferensi Counter-Terorrism secara virtual, dikutip laman Anadoulu Agency, Selasa (7/7).

 

"Teroris tidak boleh diizinkan mengeksploitasi celah dan kerapuhan itu," kata dia menambahkan. 

 

Meski demikian, dia menilai masih terlalu dini untuk sepenuhnya menilai implikasi virus terhadap terorisme. Namun, Guterres menekankan bahwa kelompok-kelompok teror seperti ISIS/Daesh, al-Qaeda dan afiliasi regional mereka, termasuk neo-Nazi, supremasi kulit putih dan kelompok kebencian lainnya tengah berusaha mengeksploitasi perpecahan, konflik lokal, kegagalan tata kelola, serta keluhan untuk memajukan tujuan mereka.

 

"Seperti virusnya, terorisme tidak menghormati perbatasan nasional. Itu memengaruhi semua negara dan hanya bisa dikalahkan secara kolektif. Jadi kita harus memanfaatkan kekuatan multilateralisme untuk menemukan solusi praktis," ujar Guterres.

 

Sekretaris Jenderal PBB juga mendesak negara-negara anggota PBB memperkuat berbagi informasi untuk belajar dari pengalaman orang lain dalam keamanan di kala pandemi. 

 

Diplomat Utama Uni Eropa, Josep Borrell, dalam pertemuan virtual dengan PBB mengatakan, pemahaman global tentang implikasi pandemi pada upaya kontra-terorisme di seluruh dunia diperlukan.

 

"Memang benar bahwa, di beberapa tempat, krisis telah menyebabkan pengurangan kegiatan teroris, terutama karena mobilisasi layanan keamanan negara. Tetapi di daerah lain, terorisme dan penderitaan manusia yang disebabkan olehnya terus berlanjut," ujarnya.  

 

Sementara itu, mantan diplomat Amerika Richard Haas, yang mengepalai Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan dia yakin Covid-19 akan menambah tantangan kontra-terorisme. 

 

"Ini mungkin akan menciptakan lingkungan di mana lebih banyak negara menjadi lemah atau gagal," katanya, dan perekrutan untuk organisasi teroris sangat mungkin akan naik menurutnya. 

 

Duta Besar Tunisia untuk PBB, Kais Kabtani, yang mengetuai komite anti-terorisme Dewan Keamanan PBB, mengatakan laporannya yang baru-baru ini tentang Covid-19 menggambarkan bagaimana pandemi tersebut sementara waktu membatasi operasi kelompok-kelompok teroris karena lockdown dan pembatasan perjalanan. 

 

Dia juga menyelidiki bagaimana kelompok termasuk ISIS mengeksploitasi peningkatan isolasi sosial dan penggunaan online untuk menyebarkan propaganda mereka melalui platform virtual.

 

"Dengan perhatian global terfokus pada penanggulangan pandemi, kelompok-kelompok teroris juga berusaha untuk memanfaatkan dengan melemahkan otoritas negara dan meluncurkan serangan baru," kata Kabtani.

 

Laporan oleh Direktorat Eksekutif Komite mengatakan populasi global, termasuk lebih dari 1 miliar siswa, menghabiskan lebih banyak waktu di internet sebagai hasil dari Covid-19.

 

"Peningkatan jumlah anak muda yang terlibat dalam penggunaan Internet tanpa pengawasan, terutama pada platform game menawarkan kelompok teroris kesempatan untuk mengekspos sejumlah besar orang pada ide-ide mereka, meskipun hubungan antara aktivitas online dan radikalisasi terhadap kekerasan tidak sepenuhnya dipahami," demikian laporan para ahli. 

 

"Peningkatan kejahatan siber yang dilaporkan juga dapat mengarah pada peningkatan konektivitas antara pelaku teroris dan pelaku kejahatan," kata mereka menambahkan.

 

Para ahli PBB mengatakan, bahwa berbagai kelompok teroris telah mengintegrasikan krisis pandemi Covid-19 ini ke dalam propaganda untuk mengeksploitasi perpecahan dan kelemahan di antara musuh-musuh mereka. Termasuk dengan mengintensifkan kebencian untuk kelompok-kelompok tertentu, menghasilkan rasis, anti-Semit, Islamofobia dan anti-pidato kebencian imigran.

 

"Narasi ini telah menyatu dengan berbagai teori konspirasi baru atau yang sudah ada, terutama oleh hak ekstrem, termasuk melalui hubungan teknologi 5G dengan penyebaran virus," kata para ahli. 

 

Di sisi negatif, mereka mengatakan pandemi selain membatasi pergerakan teroris, dapat juga mengganggu rantai pasokan mereka sehingga menyulitkan mereka untuk mendapatkan makanan, obat-obatan, uang dan senjata. 

 

Dengan fokus global yang luar biasa pada Covid-19, para ahli mengatakan para teroris dapat mencari "target atau teknik" perhatian yang lebih besar, seperti serangan Mei 2020 terhadap rumah sakit bersalin di Afghanistan.  

 

Setelah berasal dari Wuhan, Cina Desember lalu, virus korona telah menyebar ke sedikitnya 188 negara dan wilayah, menurut penghitungan berjalan dari Johns Hopkins University yang berbasis di AS. Sejauh ini lebih dari 11,5 juta kasus dan hampir 535.500 kematian telah dicatat secara global.

 

 

 

Sumber: https://www.aa.com.tr/en/world/un-terrorists-must-not-exploit-post-virus-fragilities/1901744

 

 

 

 

 

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA