Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan Operasi September 2021

Selasa 07 Jul 2020 15:08 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Friska Yolandha

Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Wakil Presiden Ma

Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Wakil Presiden Ma

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Pembangunan tol terkendala lahan yang saat ini masih dipakai sebagai pasar dan pabrik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah menargetkan operasional ruas tol Cisumdawu (Cileunyi-Sumedang-Dawuan) di Jawa Barat bisa dimulai pada Semptember 2021 mendatang. Sampai saat ini, pembangunan ruas tol yang akan mempercepat akses ke Bandara Kertajati ini masih terkendala lahan, terutama yang saat ini masih berfungsi sebagai pasar dan pabrik.

Pengerjaan konstruksi tol ini terbagi menjadi dua bagian. Dari total panjang 60,84 km, sepanjang 27,62 km adalah dukungan pemerintah dan 33,22 km adalah jatah badan usaha jalat tol (BUJT), yakni PT Citra Karya Jabar Tol.

Khusus bagian tol yang digarap pemerintah, seksi 1 dan 2, progres pembebasan lahannya baru mencapai 91,23 persen. Sementara progres konstruksinya sudah mencapai 81,6 persen. Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menjelaskan, pembebasan lahan tak hanya terganjal kesepakatan harga saja, namun juga ada persoalan hukum yang membuat lahan tak bisa segera dibebaskan.

Baca Juga

"Kendalanya, saya kira kalau di sini pembebasan lahan. Kalau pendanaan kan oleh investor jadi tidak ada masalah. Nah ini nanti Pak Menteri Agraria dan Tata Ruang ditugaskan untuk tangani ini. Karena bukan hanya soal harga tapi masalah regulasi dan hukum yang ada di situ," jelas Basuki usai mengikuti rapat terbatas bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi), Selasa (7/7).

Sementara untuk ruas tol yang digarap oleh BUJT, sepanjang 33,22 km, terdiri dari empat seksi. Untuk seksi 3, sepanjang 4,05 km, tercatat 99,76 persen lahan sudah dibebaskan. Sedangkan progres konstruksinya sudah mencapai 95,76 persen.

Untuk seksi 4,5, dan 6 sepanjang 29,17 km, baru mencatatkan progres pembebasan lahan 9,24 persen. Sementara progres konstruksinya baru 5 persen. Seluruh seksi, baik yang dikerjakan oleh pemerintah atau BUJT, ditargetkan rampung dan bisa beroperasi pada September 2021.

"Khusus yang seksi 6 ada tanah Perhutani yang sudah bisa dikerjakan sehingga progres konstruksinya 5 persen. Target tetap kita selesaikan September 2021," jelas Basuki. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA