Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Selain Makkah, di Kota Kaya Ini Dakwah Nabi Pernah Ditolak

Selasa 07 Jul 2020 11:29 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

Selain Makkah, di Kota Kaya Ini Dakwah Nabi Pernah Ditolak. Foto: Salah satu tempat ziarah di Taif, Masjid Kuk.

Selain Makkah, di Kota Kaya Ini Dakwah Nabi Pernah Ditolak. Foto: Salah satu tempat ziarah di Taif, Masjid Kuk.

Foto: Muhammad Hafil/Republika
Dakwah Nabi pernah ditolak selain di Kota Makkah.

REPUBLIKA.CO.ID,  MAKKAH – Dakwah Nabi Muhammad SAW kerap menemui tantangan. Nabi kerap ditolak dan dikucilkan dalam menyiarkan agama Islam, termasuk ketika beliau mencoba berdakwah ke Kota Taif yang kaya raya.

Baca Juga

Dalam buku Sejarah Geografi Quran karya Sayid Muzaffaruddin Nadvi disebutkan, Kota Taif merupakan salah satu kota bagian Hijaz. Hijaz sendiri terletak di pantai Laut Merah. Tepat di seberang negeri ini terdapat rangkaian pegunungan yang dikenal sebagai Jabal As-Sarat.

Arus air yang mengalir melalui pegunungan itu menjadikan negeri ini subur. Negeri ini dipenuhi taman serta tanah-tanah pertanian. Bagian tersubur dari daerah ini adalah yang berada di bagian aliran air pantai Laut Merah, sedangkan yang tak terkena aliran air merupakan padang pasir yang tidak mungkin ditanami seperti Jeddah.

Sedangkan Kota Taif sendiri dapat dikategorikan kota yang kaya. Wilayah ini bahkan disebut sebagai ‘surganya Hijaz’. Taif kota yang kaya, tempat orang-orang kaya Hijaz melewatkan musim panas mereka.

Sebelum hijrah, Nabi Muhammad SAW pergi ke Taif untuk menyiarkan Islam namun tak seorang pun mendengarkannya. Namun demikian pada tahun ke-8 Hijriyah, Taif dikepung oleh pasukan Nabi dan pada tahun ke-9 Hijriyah, kepala suku mereka memeluk Islam dan karena keteguhan imannya itu, sang kepala suku dibunuh oleh rakyatnya sendiri.

Tapi ternyata sinar Islam tak padam sampai di situ. Setelah kematian kepala suku yang tidak sia-sia itu, pada tahun yang sama utusan suku menemui Rasulullah SAW dan menyatakan memeluk Islam.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA