Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

SMF Sebut Kinerja EBA-SP Terjaga Selama Pandemi Covid-19

Senin 06 Jul 2020 14:19 WIB

Red: Nidia Zuraya

Direktur Utama PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) Ananta Wiyogo (kiri).

Direktur Utama PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) Ananta Wiyogo (kiri).

Foto: Republika/ Wihdan
Imbal hasil EBA-SP dinilai masih menarik selama pandemi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Sarana Multigriya Finansial/SMF (Persero) mengungkapkan kinerja keuangan Efek Beragun Aset berbentuk Surat Partisipasi (EBA-SP) masih terjaga baik dengan imbal hasil menarik selama pandemi Covid-19. Kondisi ini tidak terlepas karena adanya mekanisme perlindungan bagi para investor dari potensi kegagalan.

"Sehingga risikonya lebih rendah dibandingkan dengan instrumen berpendapatan tetap lainnya," kata Direktur Utama SMF Ananta Wiyogo di Jakarta, Senin (6/7).

Baca Juga

Menurut dia, kinerja efek dengan peringkat idAAA itu memiliki imbal hasil 7-10 persen atau berada di atas imbal hasil deposito. Berdasarkan laporan keuangan yang sudah diaudit per 31 Desember 2019 dan dipublikasikan akhir Juni 2020, SMF mencatat pembayaran kupon atau imbal hasil masih lancar terhadap investor EBA-SP kelas A.

Sedangkan untuk EBA-SP kelas B, lanjut dia, pada Laporan Perubahan Aset Bersih tampak masih adanya pembagian hak pendapatan investasi atau dividen kepada investor dengan pendapatan per tahun mencapai kisaran 10-20 persen.

"Ini menunjukkan bahwa kinerja Pool KPR underlying EBA masih baik. Hal ini pula menunjukan secara otomatis para investor Kelas A masih aman terlindungi dari risiko default (gagal bayar)," katanya.

Sementara itu, terkait pengaruh pandemi COVID-19 terhadap kinerja EBA-SP, Ananta mengakui cukup memukul sektor properti, khususnya Kredit Pemilikan Rumah (KPR). Pemerintah sebelumnya sudah mengeluarkan stimulus salah satunya melalui pemberian holiday payment kepada para debitur KPR.

EBA-SP, kata dia, sebagai instrumen investasi yang bergantung terhadap arus kas dari angsuran KPR, juga tidak terlepas dari dampak tersebut.

SMF selaku Penerbit EBA-SP telah menyiapkan antisipasi kemungkinan terburuk dampaknya terhadap para investor akibat kebijakan tersebut. "Pada prinsipnya EBA-SP telah distruktur dengan sangat baik, sehingga tercipta mekanisme perlindungan yang terbaik bagi para investornya," ucapnya.

Selain mekanisme perlindungan dari internal struktur EBA-SP, SMF juga memberikan mekanisme perlindungan terhadap investor melalui jaminan satu kali pembayaran biaya senior dan kupon Kelas A.

Ananta optimis para investor akan semakin yakin akan efek ini, karena diterbitkan oleh SMF yang merupakan BUMN 100 persen di bawah Kementerian Keuangan dengan peringkat idAAA dari Pefindo, baik secara Korporasi maupun surat utang.

Sejak tahun 2009 hingga saat ini SMF telah menginisiasi 13 kali penerbitan transaksi sekuritisasi baik dengan skema kontrak investasi kolektif (KIK) EBA maupun EBA-SP, dengan total nilai sebesar Rp12,15 triliun.

Dari jumlah itu, 12 transaksi dilakukan bekerja sama dengan BTN dan satu transaksi dengan Bank Mandiri.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA