Thursday, 23 Zulhijjah 1441 / 13 August 2020

Thursday, 23 Zulhijjah 1441 / 13 August 2020

Masjid Aladdin Kini Dipugar Kembali

Senin 06 Jul 2020 11:28 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Muhammad Hafil

Pemugaran Masjid Aladdin.

Pemugaran Masjid Aladdin.

Foto: dailysabah
Masjid Aladdin merupakan warisan dinasti Seljuk.

REPUBLIKA.CO.ID, KONYA -- Masjid Aladdin merupakan warisan dinasti Seljuk yang terus mengalami perbaikan. Masjid ini dibangun oleh Alaattin Ali dari Karaman, bey Karamanids, selama era Anatolia Beyliks di distrik Korkuteli di Antalya, kini tepatnya berada di provinsi Konya, Turki.

Jejaknya meninggalkan sejarah sejak 700 tahun lalu. Bangunan ini terus mengalami pemugaran untuk mempertahankan bentuk aslinya.

Jejak sejarah telah dilestarikan di Masjid Alaaddin, yang diperkirakan telah dibangun pada abad ke-14, dengan karya-karya yang telah berlangsung sekitar 15 tahun.

Sebagai bagian dari awal pekerjaan penggalian, struktur bawah tanah digali. Namun saat ditemukan masjid dan gerbang utama telah hancur selama bertahun-tahun. Kemudian masjid ini terus diperbaiki di bawah proyek Direktorat Yayasan Regional Antalya, yang disetujui oleh Dewan Regional Antalya untuk Pelestarian Budaya dan Warisan Alam.

Masjid yang konon dibangun oleh Murad Pasha, wazir agung Usmani Sultan Ahmed I, menarik perhatian dengan gerbang utama mihrab, dekorasi dan dindingnha. Setelah mengalami beberapa kali perbaikian, Maret 2020 lalu masjid ini kembali dibuka untuk beribadah.

Masjid didirikan kembali

Dalam wawancara dengan Anadolu Agency (AA), Huseyin Cosar, kepala Direktorat Regional Yayasan di Antalya, mengatakan bahwa langit-langit masjid jatuh akibat kebakaran hampir seabad yang lalu dengan seluruh masjid akhirnya dihancurkan selama bertahun-tahun . Dia mengatakan setelah masjid hancur, orang-orang di wilayah itu harus melakukan ibadah mereka di sebuah masjid kecil di daerah yang sama.

Ketika penggalian bagian dalam masjid dipenuhi dengan tanah setinggi satu meter  ketika mereka memulai restorasi. Codar mengatakan bahwa mereka telah menggali tanah dan menggali lantai asli masjid.

Untuk memulihkannya batu-batu gerbang dinomori dan diikat dengan benar sebagai hasil dari keputusan yang dibuat oleh Dewan Pelestarian.

“Analisis dilakukan untuk melindungi batu yang memenuhi syarat, dan restorasi diselesaikan dengan menggunakan jenis batu yang sama. Banyak batu dan puing spolia yang keluar darinya. Batu yang tidak memenuhi syarat tidak digunakan, dan batu yang memenuhi syarat diambil di bawah pengawetan khusus. Saat ini, kami memiliki pola atau kualitas batu,"ujar dia.

Cosar mencatat bahwa batu spolia yang ditemukan dalam struktur sedang dipamerkan di halaman masjid.

Dia menekankan bahwa pekerjaan dilakukan sesuai dengan prinsip-prinsip restorasi dan keputusan Dewan Pelestarian. Cosar mencatat bahwa pekerjaan restorasi dilakukan untuk memperpanjang umur bangunan dan untuk mempertahankan keadaan aslinya.

Pekerjaan itu dilakukan sesuai dengan pendapat para ahli dan dengan cara yang sepenuhnya ilmiah. Meski mereka menghadapi kritik karena fakta bahwa batu-batu gerbang mahkota yang dipulihkan berwarna putih.

Cosar lebih lanjut menyatakan bahwa batu-batu itu harus tampak putih karena prinsip pemulihan dan bahwa mereka tidak memakai batu asli yang digunakan.

“Pekerjaan dilakukan di atas batu apa pun. Gerbang mahkota, yang diidentifikasi dengan masjid, memiliki jejak beberapa tradisi. Ini bukan kelanjutan dari model, tetapi percobaan seni baru. Ada banyak dekorasi indah yang belum pernah terlihat sebelumnya. Kami telah melestarikan mereka semua dalam bentuk saat ini. Jika dia menunggu sedikit lebih lama, itu akan benar-benar runtuh, ”kata dia.

Jejak Karamanid

Karamanid memerintah sebagian provinsi Karaman, Konya, Isparta, Antalya, dan Mersin di Turki selatan antara abad ke 13 dan 16. Era ini dikenal sebagai era Anatolia Beyliks, yang dimulai ketika bangsa Mongol mengalahkan Anatolia Seljuk (Kesultanan Rum) dan menginvasi Anatolia pada tahun 1243, yang mengarah pada munculnya kerajaan-kerajaan kecil yang dipimpin oleh seorang lebah Turki.

Karamanid adalah beylik terkemuka sampai Utsmaniyah muncul sebagai kekuatan penting di barat laut dan memperluas wilayah mereka melawan Kekaisaran Bizantium. Perjuangan melawan keduanya berlangsung selama dua abad. Beylik juga dikenal karena kebijakannya menggunakan Turki sebagai bahasa resmi pada saat Persia dan Arab berkuasa dalam pemerintahan, pendidikan dan agama.

Ketika Utsmaniyah menaklukkannya, Beyliks mewarisi atau bergabung dengan sebagian besar beyliks sampai mereka dikalahkan oleh Tamerlane pada 1402. Wilayah Beyliks sebagian dikembalikan, tetapi dengan cepat dikuasai kembali oleh Utsmaniyah, dengan Karamanid benar-benar ditundukkan selama pemerintahan Sultan Mehmet II (sang penakluk) di awal 1480-an setelah perjuangan panjang. Beyliks terakhir yang tersisa, berfungsi sebagai penyangga antara Utsmaniyah dan Mamluk Mesir, ditaklukkan oleh Sultan Selim I selama era Mamluk Mesir.

Baca Juga

Sumber:

https://www.dailysabah.com/life/history/alaaddin-mosque-a-seljuk-era-masterpiece-famed-for-its-crown-gate-intricate-decorations

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA