Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Masjid di Malaysia Resmi Dibuka untuk Sholat dan Sekolah

Ahad 05 Jul 2020 02:30 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil

Masjid di Malaysia Resmi Dibuka untuk Sholat dan Sekolah. Foto: Seorang muslim berdoa di luar Masjid Nasional, Kuala Lumpur, Malaysia, Jumat (15/5). Malaysia melonggarkan aturan larangan sholat jamaahl di masjid-masjid saat pandemi virus corona

Masjid di Malaysia Resmi Dibuka untuk Sholat dan Sekolah. Foto: Seorang muslim berdoa di luar Masjid Nasional, Kuala Lumpur, Malaysia, Jumat (15/5). Malaysia melonggarkan aturan larangan sholat jamaahl di masjid-masjid saat pandemi virus corona

Foto: REUTERS / Lim Huey Teng
Sholat dan sekolah di masjid Malaysia resmi dibuka.

REPUBLIKA.CO.ID, PUTRAJAYA -- Menteri Urusan Agama Malaysia, Datuk Seri Dr Zulkifli Mohamad Al-Bakri mengatakan dalam sebuah pernyataan, bahwa telah mengizinkan masjid dan surau untuk pelaksanaan sholat Jumat. Selama periode Orde Kontrol Gerakan Pemulihan (RMCO), maka masjid dan surau yang dianggap cocok akan diizinkan menggelar sholat Jumat.

Dengan syarat, ujarnya, masjid dan surau tersebut dapat memastikan kepatuhan jamaahnya terhadap prosedur operasi standar (SOP) yang ditetapkan oleh Departemen Kesehatan (MOH) dan Dewan Keamanan Nasional (MKN). Dengan diizinkannya sholat jumat, maka kegiatan keagamaan lainnya seperti sholat Dhuha, solat Fardu Ain dan kelas membaca Quran, juga dapat dimulai kembali pada pekan ini.

"Karena itu, komite masjid dan surau harus bertanggung jawab untuk memastikan kepatuhan penuh (terhadap) SOP," kata Zulkifli dilansir dari Bernama, pada Jumat (3/7).

Zulkifli mengatakan agar komite tidak lagi mengunci gerbang utama surau dan masjid agar masyarakat dapat kembali masuk, terutama para pelancong, jasa pengiriman makanan atau jasa pengemudi elektronik untuk bisa melakukan sholat lima waktu di masjid maupun di surau.

Menteri mengatakan semua keputusan diambil atas persetujuan Raja Malaysia, Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah yang telah menerima resolusi dari Pertemuan Khusus ke-7 Dewan Nasional untuk Urusan Agama Islam Malaysia (MKI) yang diadakan pada 24 Juni lalu.

Dia mengatakan ketika Konstitusi Federal mengatur hal-hal yang berkaitan dengan Islam di bawah yurisdiksi negara-negara bagian, pertemuan itu juga sepakat untuk menyerahkannya kepada otoritas agama di negara-negara bagian untuk mempertimbangkan mengimplementasikan keputusan tersebut.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA