Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Menhub Ajak Angkutan Online Patuhi Protokol Kesehatan.

Jumat 03 Jul 2020 06:11 WIB

Rep: rahayu subekti/ Red: Hiru Muhammad

Penumpang menggunakan layanan ojek daring (ojol) yang dilengkapi fasilitas separator khusus di Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Senin (8/6/2020). Untuk menyambut normal baru, Grab Indonesia melengkapi pengemudi di Soloraya dengan fasilitas separator guna memberikan kenyamanan dan keamanan dalam berkendara di tengah pandemi COVID-19

Penumpang menggunakan layanan ojek daring (ojol) yang dilengkapi fasilitas separator khusus di Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Senin (8/6/2020). Untuk menyambut normal baru, Grab Indonesia melengkapi pengemudi di Soloraya dengan fasilitas separator guna memberikan kenyamanan dan keamanan dalam berkendara di tengah pandemi COVID-19

Foto: ANTARA/Maulana Surya
Masyarakat masih belum percaya diri untuk bertransportasi menggunakan ojol dan ASK.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengajak para pengemudi dan aplikator transportasi online baik ojek online maupun taksi online mematuhi protokol kesehatan. Khususnya pada masa adaptasi kebiasaan baru. 

"Ini perlu dilakukan untuk mengembalikan kepercayaan masyarakat kembali menggunakan transportasi ojek online maupun angkutan sewa khusus (ASK) atau taksi online di tengah pandemi Covid-19 yang belum berakhir," kata Budi dalam pernyataan tertulisnya, Kamis (2/7). 

Budi menuturkan, saat ini masyarakat masih belum percaya diri untuk bertransportasi menggunakan ojek online dan ASK. Namun, untuk layanan antar barang dan makanan, lanjut Budi, permintaannya cukup tinggi, yang bisa menjadi peluang agar bisnis tersebut tetap eksis di masa pandemi ini. 

Dia memastikan, aturan pengendalian transportasi yang dibuat pada masa pandemi Covid-19 ini bukan untuk membuat susah para pengemudi. Budi menegaskan aturan tersebut menjadi upaya pemerintah agar kegiatan mereka tetap berjalan dengan syarat-syarat protokol kesehatan yang harus dipenuhi.

“Saat ini kesehatan sebagai panglima karena kita harus mengutamakan kesehatan bagi penumpang maupun pengemudi dari penularan Covid-19. Pakai masker, jaga jarak, sering cuci tangan, menjaga kebersihan kendaraan menjadi keharusan untuk dilakukan,” kata Budi. 

Budi mengatakan semuan pihak berharap pandemi Covid-19 bisa segera berakhir. Untuk itu, dia menilai saat ini dibutuhkan kerja sama yang erat dan sama-sama mencari solusi yang terbaik agar transportasi ini bisa tetap eksis melayani masyarakat.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA