Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Ini Komentar Wagub Jabar Tanggapi Pernyataan Denny Siregar

Kamis 02 Jul 2020 20:10 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Agus Yulianto

Massa menggelar aksi di depan Polresta Tasikmalaya, Kamis (2/7). Massa itu menuntut pernyataan Denny Siregar yang dianggap menghina para santri.

Massa menggelar aksi di depan Polresta Tasikmalaya, Kamis (2/7). Massa itu menuntut pernyataan Denny Siregar yang dianggap menghina para santri.

Foto: Republika/Bayu Adji P
Wagub dukung masyarakat untuk melaporkan kasus itu dan hingga proses hukum.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Wakil Gubernur (Wagub) Jawa Barat (Jabar) menanggapi pernyataan Denny Siregar yang menyebut orang-orang yang berpakaian memakai simbol-simbol tauhid, sebagai calon teroris. Pernyataan Denny disampaikan melalui akun Facebook-nya dengan juga menunjukkan foto para santri yang mengenakan simbol tauhid. Diketahui, foto yang ditampilkan Denny dalam media sosial itu merupakan santri Tahfidz Quran Daarul Ilmi Kota Tasikmalaya. 

Uu mengatakan, para satri yang benar-benar belajar ilmu agama di pondok pesantren tak akan melakukan gerakan yang merugikan banyak orang, apalagi menjadi teroris. Dia tak sependapat dengan cap yang diberikan Denny Siregar. 

"Saya mengutuk teroris. Tapi, tidak sependapat kalau santri dianggap sebagai calon teroris," kata lelaki yang menyandang gelar panglima santri itu, di Kota Tasikmalaya, beberapa waktu lalu. 

Uu mendukung masyarakat untuk melaporkan kasus itu. Dia juga meminta masyarakat terus mengawal kasus itu agar yang bersangkutan dapat diproses secara hukum.

Pada Kamis (2/7) siang, ratusan massa yang tergabung dalam Forum Mujahid Tasikmalaya juga menggelar aksi damai di depan Polresta Tasikmalaya. Aksi itu dilakukan karena pernyataan Denny Siregar dianggap menghina santri dan pondok pesantren.

Selain melalukan aksi, ratusan massa juga membuat laporan ke kepolisian. Massa aksi berkomitmen akan mengawal kasus itu hingga Denny Siregar dapat diadili.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA