Sunday, 19 Zulhijjah 1441 / 09 August 2020

Sunday, 19 Zulhijjah 1441 / 09 August 2020

BMKG Pasang Alat Rekam Guncangan Tanah di Jateng

Jumat 03 Jul 2020 03:22 WIB

Red: Esthi Maharani

 Kondisi tanah longsor di kawasan dataran tinggi Dieng, Banjarnegara, Jateng, Selasa (16/12).   (Antara/Anis Efizudin)

Kondisi tanah longsor di kawasan dataran tinggi Dieng, Banjarnegara, Jateng, Selasa (16/12). (Antara/Anis Efizudin)

Enam lokasi telah ditinjau untuk pemasangan alat rekam guncangan tanah

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARNEGARA - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) segera memasang alat sensor di sejumlah wilayah di Jawa Tengah yang berfungsi merekam guncangan permukaan tanah saat terjadi gempa bumi.

"Alat ini bernama 'accelerograph' yaitu instrumen yang digunakan untuk merekam guncangan permukaan tanah yang sangat kuat serta mengukur percepatan permukaan tanah," kata Kepala Stasiun Geofisika Banjarnegara (BMKG Banjarnegara) Setyoajie Prayoedhie, Kamis (2/7).

Dia menjelaskan, pihaknya telah melakukan peninjauan lapangan sejumlah kabupaten/kota di Jawa Tengah untuk menentukan lokasi pemasangan peralatan tersebut.

"Harapannya dengan terpasangnya peralatan ini maka akan membantu memberikan data akurat kepada pemerintah daerah terdampak pada saat terjadi gempa yang merusak," katanya.

Selain itu, kata dia, peralatan tersebut diharapkan dapat memberikan data akurat mengenai tingkat kerentanan seismik di setiap wilayah sebagai bagian dari upaya mitigasi bencana gempa.

"Dengan adanya data akurat mengenai tingkat kerentanan diharapkan dapat menjadi acuan dalam membuat bangunan tahan gempa dan upaya-upaya lain guna meminimalkan kerusakan bangunan jika kembali terjadi bencana gempa," katanya.

Dia juga menambahkan enam lokasi yang telah dilakukan peninjauan antara lain Kota Pekalongan, Kabupaten Pemalang, Kabupaten Kendal, Kabupaten Kudus, Kabupaten Jepara dan Kabupaten Demak.

"Enam lokasi ini merupakan bagian dari rencana pemasangan 70 sensor accelerograph secara keseluruhan di Indonesia untuk tahun 2020. Titik pemasangan diharapkan berlokasi di dekat Kantor BPBD masing-masing," katanya.

Dia menambahkan secara spesifikasi, peralatan itu akan ditempatkan di dalam dua area. "Yaitu pemasangan sangkar alat di luar gedung dan pemasangan peralatan pendukung di dalam gedung," katanya.

Kriteria yang menjadi perhatian utama, tambah dia, adalah ketersediaan jaringan listrik, jarak maksimal antara sangkar sensor dengan peralatan pendukung maksimal 80 meter, aman dari banjir, tidak ada rongga di bawah sensor dan lain sebagainya," katanya.

Setelah selesai melakukan peninjauan lokasi, kata dia, maka akan segera ditindaklanjuti dengan kegiatan instalasi perangkat di lokasi-lokasi tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA