Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Fraksi PKS Minta RUU HIP Dikeluarkan dari Prolegnas 2020

Kamis 02 Jul 2020 16:28 WIB

Red: Bayu Hermawan

Sejumlah massa melakukan aksi unjuk rasa menolak RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP) di depan Gedung DPR, Jakarta, Rabu, (24/6). Massa yang tergabung dalam Aliansi Nasional Anti Komunis tersebut menolak Rancangan Undang-Undang (RUU) Haluan Ideologi Pancasila (HIP) agar segera dicabut dan dibatalkan dari prolegnas. Republika/Putra M. Akbar

Sejumlah massa melakukan aksi unjuk rasa menolak RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP) di depan Gedung DPR, Jakarta, Rabu, (24/6). Massa yang tergabung dalam Aliansi Nasional Anti Komunis tersebut menolak Rancangan Undang-Undang (RUU) Haluan Ideologi Pancasila (HIP) agar segera dicabut dan dibatalkan dari prolegnas. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Fraksi PKS meminta RUU HIP dikeluarkan dari prolegnas prioritas 2020.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) DPR RI meminta Badan Legislasi (Baleg) dan pemerintah untuk mengeluarkan Rancangan Undang-Undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) dikeluarkan dari daftar Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Prioritas 2020. PKS menilai RUU HIP telah memunculkan polemik di masyarakat.

Baca Juga

"Rapat ini hadir tripartit yaitu DPR, pemerintah, dan DPD RI untuk mengevaluasi Prolegnas 2020, karena itu kami minta RUU HIP dikeluarkan dari Prolegnas 2020," kata anggota Baleg DPR RI Fraksi PKS Mulyanto dalam Rapat Kerja (Raker) Baleg bersama pemerintah dan DPD RI, di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (2/7).

Mulyanto mengatakan masukan masyarakat terkait RUU HIP harus didengar DPR dan pemerintah untuk membatalkan pembahasan RUU tersebut. Anggota Baleg DPR RI F-PKS Bukhori menanyakan apakah Presiden sudah mengeluarkan Surat Presiden (Surpres) yang bersifat menolak RUU HIP atau hanya sekedar menunda pembahasan RUU tersebut.

"Karena yang dimaksud pemberi aspirasi agar RUU itu bukan ditunda namun ditolak atau dikeluarkan dari Prolegnas 2020," ujarnya.

Mulyanto mengatakan FPKS memahami aturan bahwa saat ini RUU HIP posisinya ada di pemerintah karena itu fraksinya menanyakan kepada pemerintah terkait amanat rakyat yang meminta agar RUU tersebut dibatalkan pembahasannya. Merespon hal tersebut, Ketua Baleg DPR RI Supratman Andi Agtas menjelaskan semua RUU yang sudah selesai diharmonisasikan sudah diambil keputusan di Rapat Paripurna sehingga mekanismenya setiap anggota DPR boleh meminta melalui Pimpinan DPR untuk mengeluarkan RUU tersebut, bukan melalui Baleg DPR.

Dia mengatakan dalam Tata Tertib DPR telah diatur yaitu anggota DPR tinggal mengirimkan surat kepada Pimpinan DPR atau Badan Musyawarah (Bamus) DPR RI. "Ini kan minta ditarik dari Prolegnas, kami tidak ada kewenangan itu. Kalau kami masukan dalam kesimpulan rapat, nanti kami melanggar peraturan," katanya.

Karena itu, menurutnya, persoalannya bukan setuju atau tidak terkait substansi RUU HIP, namun mekanisme di internal yang telah mengatur untuk mengeluarkan sebuah RUU dari Prolegnas.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA