Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Korban Tanah Longsor Myanmar Bertambah, 133 Orang Tewas

Kamis 02 Jul 2020 15:45 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Longsor tambang batu Giok Myanmar (ilustrasi).

Longsor tambang batu Giok Myanmar (ilustrasi).

Foto: EPA
Jumlah korban tanah longsor di tambang Giok ini diperkirakan akan terus bertambah.

REPUBLIKA.CO.ID,  YANGON -- Setidaknya 113 orang tewas tertimbun tanah longsor di tambang batu giok di Negara Bagian Kachin, Myanmar, Kamis (2/7). Jumlah itu meningkat dua kali lipat dari laporan awal. Operasi pencarian korban masih terus dilakukan.

"Para penambang giok diterjang gelombang lumpur. Total 113 mayat telah ditemukan sejauh ini," kata Departemen Pemadam Kebakaran Myanmar dalam sebuah pernyataan di akun Facebook-nya, dikutip laman Aljazirah.

Seorang pejabat lokal, Tar Lin Maung memperkirakan jumlah korban meninggal masih akan bertambah. "Sekarang kami menemukan lebih dari 100 mayat. Jasad-jasad lainnya berada di lumpur. Jumlahnya akan meningkat," kata dia saat diwawancara via telepon oleh Reuters.

Maung Khaing adalah salah satu penambang yang berhasil selamat dari terjangan longsor. "Dalam satu menit, semua orang di bawah (bukit) menghilang," ucapnya.

Dia masih merasa syok dengan peristiwa yang disaksikannya. "Saya masih merasa merinding. Ada orang-orang terjebak di lumpur berteriak minta tolong tapi tidak ada yang bisa membantu mereka," ujar Maung.

Insiden tanah longsor itu terjadi di daerah Hpakant yang kaya batu giok. Peristiwa semacam ini kerap terjadi karena tambang-tambang di daerah tersebut tak dikelola dengan baik.  Pemerintahan Aung San Suu Kyi telah berjanji membenahi industri tambang batu giok saat naik ke kekuasaan pada 2016. Namun para aktivis menyebut tak ada perubahan signifikan.

Menurut data resmi pemerintah, penjualan batu giok Myanmar pada 2016-2017 bernilai 750 juta dolar AS. Tapi para ahli yakin nilai sebenarnya dari industri itu, terutama yang diekspor ke hCina, jauh lebih besar.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA