Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Kematian Nabi Yahya AS

Kamis 02 Jul 2020 05:05 WIB

Red: Ani Nursalikah

Kematian Nabi Yahya AS

Kematian Nabi Yahya AS

Foto: AP PHOTO
Ada tiga waktu penting dan genting dalam kehidupan setiap orang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Allah SWT memerintahkan kepada Yahya untuk mengambil Kitab Suci Taurat dengan sungguh-sungguh. Maksudnya Yahya harus mempelajari, mengamalkan dan mengajarkannya kepada Bani Israil dengan sungguh-sungguh.

Di samping itu, sejak kanak-kanak Yahya sudah diberi oleh Allah SWT Hikmah. Menurut Ibnu Katsir dalam Kitab Tafsirnya (9: 220) yang dimaksud dengan hikmah itu adalah pemahaman, ilmu, kesungguhan, tekad kuat dan siap menerima semua kebaikan serta menekuninya dengan segala kemampuannya.

Tidak seperti umumnya anak-anak sebayanya yang masih suka bermain-main. Yahya tidak suka bermain. Menurut riwayat Abdullah ibn Mubarak dari Ma’mar,  tatkala seorang anak mengajak Yahya bermain, dia menolaknya dan menyatakan: “Kita diciptakan bukan untuk bermain” (Tafsir Ibn Katsir 9: 221)

Baca Juga

Yahya juga memiliki sifat-sifat terpuji lainnya seperti: 1. Sifat  hanan, yaitu sifat belas kasih kepada orang lain; 2. Kesucian diri dari dosa-dosa; 3. Ketaqwaan kepada Allah SWT; 4. Berbakti kepada ibu bapak; 5. Tidak sombong dan durhaka. Alangkah bahagianya Nabi Zakariya dan istrinya mendapatkan seorang putera dengan kepribadian yang terpuji seperti Yahya.

Orang tua manapun pasti mendambakan mendapatkan seorang putra yang rajin dan sungguh-sungguh menuntut ilmu, taat beribadah, menjaga diri dari segala perbuatan maksiat, rendah hati-tidak sombong. Lebih penting lagi berbakti kepada kedua orang tuanya. Alangkah bahagianya orang tua, apabila mendapatkan putra seperti Yahya dan putri seperti Maryam.

Pujian Allah SWT kepada Yahya berlanjut dengan menyatakan “Kesejahteraan atas dirinya pada hari ia dilahirkan dan pada hari ia meninggal dan pada hari ia dibangkitkan hidup kembali.”

Allah SWT menyatakan keselatamatan dan kesejahteraan untuk Yahya pada hari dia dilahirkan, pada hari dia meninggal dan pada hari ia dibangkatkan kembali di Akhirat nanti. Allah SWT berfirman:

وَسَلَٰمٌ عَلَيۡهِ يَوۡمَ وُلِدَ وَيَوۡمَ يَمُوتُ وَيَوۡمَ يُبۡعَثُ حَيّٗا 

 “Kesejahteraan atas dirinya pada hari ia dilahirkan dan pada hari ia meninggal dan pada hari ia dibangkitkan hidup kembali.” (Q.S. Maryam 19:15)

Dalam ayat disebutkan tiga waktu yang sangat penting dan genting bagi setiap orang, yaitu pertama hari kelahirannya. Setiap orang tua pasti ingin anaknya lahir dengan selamat, sempurna sebagaimana manusia normal, tidak cacat. Sebab kalau anaknya lahir cacat tentu kehidupannya di dunia sedikit banyaknya akan terganggu. Kita bisa membayangkan bagaimana bersusah payahnya istri Zakariya mengandung dan menjaga kandungannya, mengingat umurnya yang sudah tua. Tentu saja Zakariya harap-harap cemas menanti waktu persalinan. Allah SWT menjanjikan keselamatan untuk Yahya pada saat dia dilahirkan.

Waktu penting kedua adalah pada waktu kematiannya. Setiap orang tentu ingin mati dalam keadaan beriman dan taat kepada Allah SWT atau husnul khatimah. Yang penting bukan kapan, di mana dan bagaimana cara kematian itu datang, karena hal itu bukan bagian dari pilihan manusia.

Tidak ada seorangpun yang tahu kepadan di meninggal, di mana dan bagaimana caranya. Apakah meninggal di atas tempat tidur, atau meninggal dalam perjalanan, atau meninggal dalam medan juang, tidak ada yang bisa memastikan. Yang panting adalah meninggal sebagai seorang Muslim seperti firman Allah SWT:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِۦ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسۡلِمُونَ   

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam Keadaan beragama Islam.” (Q. S. Ali Imran 3: 102)

Waktu penting ketiga adalah pada saat berbangkit nanti di Akhirat. Setiap orang beriman tentu berharap nanti mendapatkan keselamatan di Hari Akhir nanti. Semoga timbangan kebaikannya nanti di Akhirat lebih berat daripada timbangan keburukannya sehingga dia dapat masuk sorga bersama hamba-hamba Allah yang saleh lainnya.

Itulah tiga waktu penting dan genting dalam kehidupan setiap orang. Kelahiran adalah peralihan dari alam rahim yang penuh kelembutan ke alam dunia yang penuh perjuangan dan banyak tipu daya. Kematian adalah peralihan dari alam dunia menuju alam barzakh. Kebangkitan di Akhirat nanti adalah peralihan dari alam barzakh menuju alam Akhir yang abadi. Nasib setiap orang akan ditentukan pada alam Akhir ini, apakah akan menjadi penghuni sorga atau dibenamkan ke dalam neraka. Nah Nabi Yahya AS dijamin oleh Allah selamat dalam ketiga waktu itu. “Kesejahteraan atas dirinya pada hari ia dilahirkan dan pada hari ia meninggal dan pada hari ia dibangkitkan hidup kembali.”

 

 

sumber : Suara Muhammadiyah
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA