Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Inflasi Kuartal II di Sumbar Rendah karena Dampak PSBB

Rabu 01 Jul 2020 06:34 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Friska Yolandha

Seorang fotografer memotret suasana sepi libur Lebaran dari Jam Gadang Bukittinggi, Sumatera Barat, Senin (25/5/2020). Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Sumatera Barat (Sumbar) Wahyu Purnama mengatakan tekanan inflasi di Sumbar pada kuartal II 2020 akan melambat dibandingkan kuartal pertama.

Seorang fotografer memotret suasana sepi libur Lebaran dari Jam Gadang Bukittinggi, Sumatera Barat, Senin (25/5/2020). Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Sumatera Barat (Sumbar) Wahyu Purnama mengatakan tekanan inflasi di Sumbar pada kuartal II 2020 akan melambat dibandingkan kuartal pertama.

Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Kebijakan PSBB Sumbar berimplikasi pada pembatasan operasional pelaku usaha

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Sumatera Barat (Sumbar) Wahyu Purnama mengatakan tekanan inflasi di Sumbar pada kuartal II 2020 akan melambat dibandingkan kuartal pertama. Hal ini terjadi karena dampak dari Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Sumbar dalam rangka penanganan covid-19.

Baca Juga

Pada kuartal I 2020, Sumbar mengalami inflasi sebesar 2,09 persen year on year (yoy). Sebagai perbandingan pada kuartal II 2019 Sumbar mengalami inflasi sebesar 3,61 persen yoy.

"Tekanan inflasi pada kuartal II 2020 diperkirakan melambat dibandingkan dengan kuartal I 2020. Hal tersebut akibat dari penurunan permintaan masyarakat dibandingkan dengan tahun sebelumnya sejalan dengan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)," kata Wahyu, Selasa (30/6).

Kebijakan PSBB yang diambil Sumbar berimplikasi pada pembatasan operasional pelaku usaha dan pengurangan penghasilan pekerja. Hal itu akan berpengaruh dengan menurunnya permintaan masyarakat saat Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Selain itu menurut Wahyu, kebijakan PSBB yang menahan angka arus mudik saat lebaran Idul Fitri 2020 lalu juga dapat menahan laju inflasi di Sumbar.

Pada kuartal I 2020, inflasi di Sumbar cukup terkendali karena kondisi curah hujan cukup tinggi. Pada kuartal I inflasi di Sumbar sebesar 2,09 persen yoy. Lebih tinggi dibandingkan kuartal I 2019 lalu yang hanya sebesar 1,67 persen yoy.

BI Sumbar menganalisis, kenaikan inflasi di kuartal I 2020  didorong oleh inflasi kelompok makanan, minuman dan tembakau sebesar 4,96 persen yoy.

"Terutama disebabkan  peningkatan harga komoditas cabai merah, bawang merah dan bawang putih akibat curah hujan yang tinggi serta wabah covid-19 yang menghambat impor bawang putih," ucap Wahyu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA