Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Demo Tolak Kedatangan TKA China Jadi Tontonan Warga Desa

Selasa 30 Jun 2020 23:06 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Mahasiswa melakukan orasi dan membakar ban bekas di areal pintu Bandara Udara Haluoleo di jalan Wolter Mongonsidi Kecamatan Ranomeeto, Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, Selasa (23/6/2020). Ratusan mahasiswa yang tergabung dari beberapa elemen tersebut menolak kedatangan 500 orang Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China yang dipekerjakan di salah satu perusahaan pertambangan di Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara. ANTARA FOTO/Jojon/hp.

Mahasiswa melakukan orasi dan membakar ban bekas di areal pintu Bandara Udara Haluoleo di jalan Wolter Mongonsidi Kecamatan Ranomeeto, Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, Selasa (23/6/2020). Ratusan mahasiswa yang tergabung dari beberapa elemen tersebut menolak kedatangan 500 orang Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China yang dipekerjakan di salah satu perusahaan pertambangan di Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara. ANTARA FOTO/Jojon/hp.

Foto: Antara/Jojon
Dari ibu-ibu hingga anak-anak menyaksikan demonstrasi itu.

REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Demonstrasi penolakan ratusan tenaga kerja asing (TKA) asal China di simpang empat Bandara Haluoleo Kendari, Desa Ambaipua, Kecamatan Ranomeeto, Kabupaten Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara (Sultra) menjadi tontonan warga desa tersebut. Warga di desa itu berdatangan ke area perempatan bandara untuk menyaksikan para pengunjuk rasa yang menolak kedatangan TKA asal Tiongkok.

Terlihat ibu-ibu hingga anak kecil berdatangan dan duduk menyaksikan demonstrasi tersebut. Warga juga terlihat mengabadikan demo penolakan TKA di Bumi Anoa dengan telepon seluler android mereka.

Sebelumnya, demonstrasi penolakan ratusan TKA asal China berlanjut hingga malam hari dan massa melakukan sweeping setiap kendaraan roda empat yang keluar dari bandara tersebut. Sweeping tersebut untuk memeriksa setiap kendaraan apakah memuat para TKA asal Tiongkok atau tidak. Massa juga meminta kepada setiap kendaraan yang melintas agar menurunkan semua kaca jendela ketika melintas.

Demo penolakan ratusan TKA ini sempat memanas. Ratusan pengunjuk rasa mencoba masuk ke Bandara Haluoleo Kendari, namun dihalau oleh pihak kepolisian. Aksi dorong antara mahasiswa dan pihak kepolisian pun terjadi. Namun tidak terjadi bentrok ataupun ricuh.

Hingga berita ini dibuat pukul 21.00 WITA, unjuk rasa penolakan TKA itu masih terus berlangsung. Para orator terus bergantian melakukan orasi. Selain itu, massa aksi juga terus melakukan razia pada setiap kendaraan roda empat yang keluar dari bandara.
Sebanyak 105 orang TKA China gelombang kedua dikabarkan akan tiba hari ini di Bandara Haluoleo, Kendari.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA