Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Irwan Prayitno Mengaji ke Hilmi Aminuddin Sejak 1984

Rabu 01 Jul 2020 04:46 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Indira Rezkisari

Petugas keamanan berjaga di depan pintu masuk rumah duka di Jalan Pagermaneuh, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Selas (30/6). Salah satu pendiri yang juga mantan Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hilmi Aminuddin meninggal dunia pada pukul 14.24 WIB pada usia 72 tahun, Almarhum dimakamkan di pemakaman keluarga dan sesuai dengan protokol penanganan Covid-19. Foto: Abdan Syakura/Republika

Petugas keamanan berjaga di depan pintu masuk rumah duka di Jalan Pagermaneuh, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Selas (30/6). Salah satu pendiri yang juga mantan Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hilmi Aminuddin meninggal dunia pada pukul 14.24 WIB pada usia 72 tahun, Almarhum dimakamkan di pemakaman keluarga dan sesuai dengan protokol penanganan Covid-19. Foto: Abdan Syakura/Republika

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Irwan Prayitno bersama Hilmi Aminuddin mendirikan PKS sejak awal.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Gubernur Sumatra Barat Irwan Prayitno turut merasa kehilangan atas kepulangan pendiri Partai Keadilan (PK) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) KH Hilmi Aminuddin. Hilmi Aminuddin mengembuskan napas terakhirnya sore ini, Selasa (30/6) di RS Santosa Central, Kota Bandung.

"Beliau (ustadz Hilmi Aminuddin) guru mengaji saya sejak tahun 1984. Beliau telah mengajarkan banyak hal," kata Irwan Prayitno kepada Republika.

Irwan bersama Hilmi Aminuddin termasuk orang-orang yang mendirikan dan membesarkan PKS sejak akhir masa orde baru. Irwan mengenal Hilmi sebagai figur yang alim, penyabar, dan sederhana.

Baca Juga

Selain itu, Hilmi di mata Irwan juga seorang pemimpin yang peduli dan berpikir jauh ke depan. Dalam urusan dakwah dan politik, Irwan melihat Hilmi sudah banyak melakukan pengorbanan besar. Hal itulah yang membuat PKS menjadi partai kuat seperti sekarang.

"Bila sudah punya keinginan baik, seorang Hilmi Aminuddin akan melakukannya secara bersungguh-sungguh," ucap Irwan Prayitno.

Irwan menyebut, aktivitas politik Hilmi memang dimulai sejak 1998, tapi para kader generasi awal PKS sudah dididik oleh Hilmi jauh hari sebelumnya sejak dari aktivitas dakwah di kampus.

Irwan mengaku sudah cukup lama tidak berjumpa dengan gurunya itu. Ia sempat mengagendakan untuk bertemu Hilmi pada Maret 2020 lalu.

Namun, pertemuan mereka tidak terjadi karena pandemi virus korona membuat pergerakan antardaerah sempat sulit. "Sudah lama tidak ketemu. Terakhir saya sudah punya jadwal ketemu dan sudah dipersiapkan untuk berangkat di bulan Maret, tapi batal karena Covid," kata Irwan menambahkan.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA