Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

TransJakarta Siapkan 107 Rute untuk Normal Baru

Selasa 30 Jun 2020 20:02 WIB

Red: Nidia Zuraya

Petugas mengecek suhu calon penumpang transjakarta di Halte Harmoni, Jakarta. PT Transportasi Jakarta (TransJakarta) selaku pengelola jasa transportasi bus di DKI Jakarta menyiapkan 107 rute untuk normal baru.

Petugas mengecek suhu calon penumpang transjakarta di Halte Harmoni, Jakarta. PT Transportasi Jakarta (TransJakarta) selaku pengelola jasa transportasi bus di DKI Jakarta menyiapkan 107 rute untuk normal baru.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Mikrotrans mengambil porsi paling banyak untuk penambahan rute di masa normal baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Transportasi Jakarta (TransJakarta) selaku pengelola jasa transportasi bus di DKI Jakarta menyiapkan 107 rute untuk normal baru. Ratusan rute ini akan dioperasikan jika masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi berakhir.

"Pada masa transisi kita hanya menyiapkan 700 unit, tapi di new normal yang direncanakan 3 Juli itu sekitar 1.791 bus akan kita operasionalkan. Jumlah tinggi tersebut dipengaruhi oleh layanan mikrotrans yang akan mulai beroperasi," kata Direktur Operasional TransJakarta Prasetia Budi dalam diskusi daring yang diselenggarakan Institut Transportasi (Instran) di Jakarta, Selasa (30/6).

Mikrotrans mengambil porsi paling banyak untuk penambahan rute di masa normal baru, yaitu sebanyak 69 rute. Sedangkan untuk rute BRT yang sebelumnya diutamakan di 13 koridor utama ditambah sehingga menjadi 23 rute dan terakhir penambahan rute dilakukan untuk angkutan integrasi sebanyak 15 rute.

Pria yang akrab disapa Prabu itu mengatakan dalam kurun waktu 1-2 hari ke depan, pihaknya mulai melakukan uji coba di beberapa titik untuk rute-rute yang ditambah khususnya untuk mikrotrans yang telah vakum selama 4 bulan akibat Covid-19.

Meski penambahan rute layanan dilakukan, TransJakartatetap menjaga penerapan protokol kesehatan secara ketat. "Tetap physical distancing, protokol kesehatan kita jalankan dengan ketat," kata Prabu.

TransJakarta pada masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) mengalami penurunan jumlah penumpang hingga 90 persen. Dari yang sebelumnya mencapai hampir satu juta penumpang pada saat normal, menjadi seratus ribu penumpang perhari pada masa PSBBdua periode.

Hal itu karena TransJakarta hanya memfokuskan pelayanan di 13 rute utama dan tiga rute layanan integrasi. Saat ini secara berangsur di masa transisi TransJakarta mulai mengalami peningkatan pengguna karena pelonggaran beberapa kegiatan seperti perkantoran dan tempat usaha.

"Di masa transisi perkembangan jumlah pelanggan mengalami kenaikan jadi 163.000 pengguna perhari. Bahkan kemarin itu sudah mencapai 203.000 pengguna dalam sehari," kata Prasetia.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA