Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Pengguna Tiktok Kembali Kerjai Donald Trump

Rabu 01 Jul 2020 02:02 WIB

Rep: Abdurrahman Rabbani/ Red: Indira Rezkisari

Presiden Donald Trump diserang oleh pengguna TikTok yang ingin menggagalkan kampanyenya.

Presiden Donald Trump diserang oleh pengguna TikTok yang ingin menggagalkan kampanyenya.

Foto: Republika
Pengguna Tiktok buat kampanye membeli produk Trump tapi tidak membayarnya.

REPUBLIKA.CO.ID, PETALING JAYA — Pengguna Tiktok kembali berusaha mengerjai Presiden Amerika Serikat Donald Trump dengan memborong sejumlah barang di toko daring miliknya. Sebelumnya diketahui pengguna Tiktok berhasil mengosongkan tempat berlangsungnya kampanye, dengan cara memborong tiket kampanye di situs resmi.

Setelah membeli tiket, mereka lantas diminta untuk tidak menyambangi acara tersebut, sehingga kursi yang dipesan menjadi kosong. Alhasil, hanya sekitar 6.200 orang saja yang hadir, jauh lebih rendah dibanding ekspektasi Trump.

Kini pengguna Tiktok diduga mengisi keranjang belanja mereka dengan satu ton barang dagangan, seperti pakaian bertuliskan "Baby Lives Matters" dan sweater "Make America Great Again", bernilai ribuan dolar, di toko daring Trump. Mereka kemudian akan meninggalkan keranjang belanja sehingga barang membuat tidak tersedia untuk orang lain.

Serangkaian video dan unggahan baru telah mulai beredar di platform media sosial, seperti TikTok dan Twitter, dengan pengguna meminta sebanyak mungkin orang untuk ikut-ikutan dalam upaya terbaru mereka untuk menggagalkan kampanye pemilihan ulang Trump.

Beberapa pengguna, seperti @preveroni, bahkan mengunggah "video tutorial," menjelaskan kepada pengguna lain bagaimana mereka bisa menyabotase toko daring milik Trump.

“Hari yang menyenangkan. Sungguh memalukan jika semua orang menyadari bahwa jika mereka pergi ke toko barang dagangan Donald Trump dan mengisi keranjang mereka dengan sebanyak mungkin belanja, dan tidak kembali untuk check out. Itu akan memalukan," katanya dalam cicitan twitter dilansir Malaysia Mail, Selasa (30/6).

Unggahan @prevoni telah menerima lebih dari 2,8 juta tampilan hanya dalam empat hari. Dengan banyak pengguna mengomentari bagaimana mereka telah melakukan hal yang sama juga. Mereka juga menggunakan taktik ini dalam upaya mereka untuk merusak kampanye presiden Trump.

Taktik ini dikenal sebagai ‘penolakan serangan inventaris’ atau ‘pengabaian keranjang belanja,’ pelanggan potensial memulai proses checkout untuk pemesanan online tetapi keluar sebelum menyelesaikan pembelian.

Menurut Business Insider, diperkirakan bahwa pengecer online kehilangan barang dagangan 4,6 miliar dolar AS per tahun. Karena pola persediaan menyebabkan barang-barang diberi label ‘terjual habis’ padahal pada kenyataannya, masih ada banyak kekayaan ketersediaan produk.

The Verge melaporkan bahwa upaya ini sekarang mungkin dianggap tidak efektif karena situs kampanye Trump bekerja secara berbeda. Laporan itu mengatakan sampai saat ini, pelanggan dapat mengubah jumlah item dalam keranjang mereka, tetapi sejak itu, item tak bisa lagi ditambahkan, mungkin karena dampak dari pengguna TikTok.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA