Thursday, 25 Zulqaidah 1441 / 16 July 2020

Thursday, 25 Zulqaidah 1441 / 16 July 2020

Satu Dokter dan Satu Perawat di Sumenep Positif Covid-19

Selasa 30 Jun 2020 17:56 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Covid-19 (ilustrasi). Dua tenaga kesehatan di Sumenep terkonfirmasi positif Covid-19.

Covid-19 (ilustrasi). Dua tenaga kesehatan di Sumenep terkonfirmasi positif Covid-19.

Foto: www.freepik.com
Jumlah total warga Sumenep yang positif Covid-19 mencapai 69 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, SUMENEP -- Seorang dokter di Kabupaten Sumenep, Jawa Timur terkonfirmasi positif virus corona jenis baru (Covid-19) berdasarkan hasil uji laboratorium dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Dokter itu bertugas di Puskesmas Saronggi.

"Hasil uji lab dari Kemenkes RI telah kami terima dan saat ini yang bersangkutan telah dilakukan penanganan khusus oleh tim medis Gugus Tugas Covid-19," kata Juru Bicara Tim Gugus Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Sumenep Ferdiyansyah Tetrajaya di Sumenep, Selasa.

Selain dokter, ada juga seorang perawat di Puskesmas Manding yang juga terkonfirmasi positif Covid-19. Dengan demikian, ada dua orang tenaga medis di Sumenep yang positif Covid-19, yakni seorang dokter dan seorang perawat.

Baca Juga

"Keduanya berjenis kelamin perempuan," katanya.

Dengan adanya penambahan dua orang positif Covid-19, maka jumlah total warga Sumenep yang terkonfirmasi positif Covid-19 mencapai 69 orang. Ferdiyansyah mengungkapkan, dengan adanya penambahan warga yang positif Covid-19 ini, maka sebaran zona merah di Sumenep juga semakin meluas.

Hingga kini, terdata 14 dari 27 kecamatan di Kabupaten Sumenep masuk kategori zona merah dalam penyebaran virus corona, satu kecamatan masuk kategori zona kuning, dan 12 kecamatan masuk kategori zona hijau. Berdasarkan data Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Sumenep, hingga Senin (29/6) jumlah Pasien Dalam Pemantauan (PDP) 17 orang.

Jumlah total warga positif Covid-19 mencapai 69 orang. Perinciannya, 15 orang telah dinyatakan sembuh, tiga orang meninggal dunia, dan sisanya masih menjalani perawatan.

"Kami terus berupaya menekan angka penyebaran Covid-19 ini dengan menggencarkan sosialisasi pentingnya pola hidup sehat bagi masyarakat dan selalu mematuhi protokol kesehatan," kata Ferdi.

Berdasarkan data Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi Jawa Timur, Kabupaten Sumenep terdata sebagai kabupaten di Pulau Madura dengan jumlah pasien paling sedikit dibandingkan dengan tiga kabupaten lain, yakni Bangkalan, Sampang, dan Pamekasan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA