Thursday, 25 Zulqaidah 1441 / 16 July 2020

Thursday, 25 Zulqaidah 1441 / 16 July 2020

Sebulan, Positif Covid-19 di Madura Bertambah 417 Orang

Selasa 30 Jun 2020 16:56 WIB

Red: Israr Itah

Pasien Covid-19. Ilustrasi

Pasien Covid-19. Ilustrasi

Foto: MADRID REGIONAL PRESIDENCY
Jumlah semula 84 orang naik menjadi 501 orang dalam sebulan terakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, PAMEKASAN -- Warga yang terkonfirmasi positif terpapar Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) di Pulau Madura, Jawa Timur, dalam sebulan terakhir ini bertambah 417 orang. Jumlah semula 84 orang naik menjadi 501 orang.

Baca Juga

Menurut Juru Bicara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Pamekasan Sigit Priyono di Pamekasan, Selasa (30/6), peningkatan jumlah kasus itu, sesuai dengan data yang dirilis oleh Pemprov Jatim, mulai 28 Mei hingga 30 Juni 2020.

"Data per Selasa ini, total warga Madura positif corona yang tersebar di empat kabupaten, yakni Bangkalan, Sampang, Pamekasan dan Sumenep sebanyak 501 orang," katanya.

Dari jumlah total 501 warga Madura yang terkonformasi positif Covid-19, terbanyak di Kabupaten Bangkalan (220), lalu Sampang (108), Pamekasan (104) dan yang paling sedikit di Kabupaten Sumenep (69).

Sementara itu, jumlah pasien sembuh terdata sebanyak 142 orang dengan perincian di Kabupaten Bangkalan 74 orang, Sampang 30 orang, Pamekasan 23 orang dan di Kabupaten Sumenep sebanyak 15 orang.

"Jadi, sebagaimana data pasien yang terkonfirmasi positif di masing-masing kabupaten, jumlah pasien sembuh juga berurutan dan Kabupaten Bangkalan terdata paling banyak pasien sembuh dibanding tiga kabupaten lain di Madura ini," katanya.

Hanya, untuk pasien positif terpapar Covid-19 yang meninggal dunia, datanya berbeda, antara Kabupaten Sampang dengan Kabupaten Pamekasan. Sebab Pamekasan menempati jumlah terbanyak kedua setelah Bangkalan.

Berdasarkan rilis data dari Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Pemprov Jawa Timur, Pamekasan menempati urutan kedua, dalam hal jumlah pasien positif meninggal dunia setelah Kabupaten Bangkalan.

"Khusus untuk pasien positif meninggal dunia ini, jumlahnya untuk Kabupaten Pamekasan sebanyak 20 orang, Bangkalan 32 orang, Sampang 8 orang dan Sumenep sebanyak 3 orang," katanya, menjelaskan.

Sementara itu, jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) terdata sebanyak 217 orang, dengan perincian di Kabupaten Bangkalan sebanyak 71 orang, Pamekasan 104 orang, Sampang 25 orang, dan di Kabupaten Sumenep sebanyak 17 orang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA