Monday, 22 Zulqaidah 1441 / 13 July 2020

Monday, 22 Zulqaidah 1441 / 13 July 2020

Penyuluh Dukung Petani Soppeng Budidaya Sayuran Organik

Selasa 30 Jun 2020 10:54 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Penyuluh mengembangkan demonstration plotting (Demplot) budidaya sayuran semi organik sebelum menerapkannya pada lahan pekarangan petani maupun milik warga setempat (ilustrasi).

Penyuluh mengembangkan demonstration plotting (Demplot) budidaya sayuran semi organik sebelum menerapkannya pada lahan pekarangan petani maupun milik warga setempat (ilustrasi).

Foto: dok Kementan
Penyuluh mengajak petani dan warga budidaya sayuran di lahan pekarangan

REPUBLIKA.CO.ID,  SOPPENG -- Penyuluh pertanian BPP Marioriawa di Kabupaten Soppeng, Sulawesi Selatan, tetap aktif mendampingi petani di tengah pandemi Covid-19. Penyuluh mengembangkan demonstration plotting (Demplot) budidaya sayuran semi organik sebelum menerapkannya pada lahan pekarangan petani maupun milik warga setempat.

Koordinator BPP Marioriawa, Syarifuddin mengatakan bahwa Demplot di lingkungan balai penyuluhan pertanian (BPP) merupakan tempat pembelajaran bagi penyuluh. Demplot penting dilakukan untuk menerapkan teknologi baru budidaya tanaman pangan dan hortikultura sebelum petani, kelompok tani (Poktan) dan gabungan kelompok tani (Gapoktan) menerapkan di lahan pertanian mereka.

"Kami berterima kasih pada penyuluh BPP Marioriawa, karena sukarela membantu dalam upaya menyediakan sayuran segar untuk konsumsi petugas dan masyarakat,” kata Muhamad Sabir, petani di Desa Panincong yang juga anggota Poktan Iyate. 

Kinerja BPP Marioriawa diapresiasi Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan dan Ketahanan Pangan Kabupaten Soppeng, A Fajar. Penyuluh mengajak petani dan warga memanfaatkan lahan pekarangan untuk bercocok tanam atau beternak. 

"Apabila setiap keluarga di Soppeng memanfaatkan lahan pekarangan untuk bercocok tanam, untuk memenuhi kebutuhan pangan di tengah pandemi Covid-19. Pangan sangat penting untuk memenuhi kebutuhan mendukung kekebalan tubuh," kata A Fajar.

Penyuluh Pusat, Wellyana Sitanggang di Kementerian Pertanian RI selaku pendamping kegiatan penyuluhan pertanian di Provinsi Sulawesi Selatan mengatakan kinerja BPP Marioriawa sejalan dengan Program Pekarangan Pangan Lestari (P2L) yang inisiasi Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo."Pangan lokal yang sehat dan bergizi dapat diperoleh dengan memanfaatkan pekarangan di sekitar kita. Menghadapi pelemahan ekonomi dan dampak pandemi, jawabannya adalah pertanian," kata Mentan Syahrul dalam berbagai kesempatan.

Kepala BPPSDMP Kementan, Dedi Nursyamsi berpendapat senada tentang manfaat P2L apabila lahan pekarangan dikelola serius dapat menambah pendapatan keluarga. "Bisa dikonsumsi sendiri. Kelebihan hasil bisa dijual."

Syarifuddin menambahkan BPP Marioriawa didukung alat mesin pertanian (Alsintan) untuk meningkatkan produktifitas pertanian di antaranya traktor roda dua (TR2) 320 unit, TR4 sebanyak 23 unit, mesin panen combine harvester 17 unit, mendukung peningkatan hasil panen padi hingga tujuh ton per hektar.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA