Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Okupansi Hotel di Jabar Naik di Masa AKB

Senin 29 Jun 2020 22:20 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Tamu hotel antre dengan jaga jarak fisik di Hotel Santika, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (16/6/2020). Ketua Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Jawa Barat, Herman Muchtar mengatakan kenaikan okupansi hotel terjadi pada akhir pekan kemarin mencapai 60 persen.

Tamu hotel antre dengan jaga jarak fisik di Hotel Santika, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (16/6/2020). Ketua Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Jawa Barat, Herman Muchtar mengatakan kenaikan okupansi hotel terjadi pada akhir pekan kemarin mencapai 60 persen.

Foto: Antara/Arif Firmansyah
Tingkat okupansi hotel di Jabar naik hanya akhir pekan

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG- Tingkat hunian atau okupansi hotel di wilayah Jawa Barat mengalami kenaikan pada akhir pekan di masa Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) pasca Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) berakhir. Namun, angka tersebut kembali menurun saat memasuki hari-hari biasa di masa pandemi covid-19.

Ketua Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Jawa Barat, Herman Muchtar mengatakan kenaikan okupansi hotel terjadi pada akhir pekan kemarin mencapai 60 persen. Namun, menurutnya kenaikan okupansi hanya terjadi di akhir pekan. 

"Malam Minggu kemarin bagus sekitar 60 persen tapi hanya malam Minggu saja.  Malam Seninnya mulai turun," ujarnya, Senin (29/6). Saat pertamakali hotel kembali boleh beroperasi, ia mengatakan okupansi hotel hanya mencapai 10 persen. Kondisi tersebut katanya, membuat keuangan banyak hotel menurun bahkan hingga kehabisan modal.

Herman menambahkan, meski sudah beroperasi namun seluruh pegawai hotel yang dirumahkan belum seluruhnya kembali bekerja. Menurutnya, hotel-hotel memerlukan penyesuaian terkait keuangan.

Katanya untuk mendongkrak okupansi hotel pihaknya akan menyiapkan strategi diskon 30 persen bagi wisatawan yang akan menginap. Menurutnya, diskon akan mulai berlaku pada Juli. 

"Kita berikan diskon minimal sampai 30 persen dari 1 Juli sampai 31 Agustus," katanya. Herman mengimbau hotel-hotel untuk tetap menerapkan protokol kesehatan yang berlaku dalam penanganan COVID-19. 

"Semuanya harus disiplin termasuk hotelnya. Petugas harus disiplin," katanya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB