Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Kemendikbud: Kebijakan Harus Berpihak pada Siswa

Senin 29 Jun 2020 20:36 WIB

Red: Endro Yuwanto

Ilustrasi siswa di sekolah.

Ilustrasi siswa di sekolah.

Foto: Antara/Syaiful Arif
Apapun itu, proses belajar dan hasil belajar harus dirasakan secara holistik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Iwan Syahril mengatakan, kebijakan yang diluncurkan pemerintah harus berpihak pada siswa. Ini agar siswa mendapatkan hasil belajar yang holistik.

"Apa yang sudah diluncurkan Mendikbud Nadiem Anwar Makarim dalam konteks pandemi itu, ada beberapa hal yang diakselerasi, fokus pada murid. Itu merupakan hal utama agar dapat meningkatkan layanan kepada murid. Sehingga apapun itu proses belajar dan hasil belajar harus dirasakan secara holistik," ujar Dirjen GTK dalam webinar di Jakarta, Senin (29/6).

Iwan menjelaskan, dalam kebijakan asesmen (penilaian/pengukuran) yang sebelumnya berbasis konten berubah dan menjadi lebih fleksibel, yang mana berbasiskan kepada kemampuan teknis dan nonteknis. Asesmen yang dilakukan yakni asesmen kompetensi siswa Indonesia terdiri dari literasi, numerasi, dan karakter. "Hal itu merupakan asesmen lintas mata pelajaran yang dibutuhkan pada abad 21," terang dia.

Kemendikbud mengajak para guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, widyaiswara, orang tua, dan para insan pendidikan untuk mengikuti seri webinar Guru Belajar "Adaptasi Pembelajaran Masa Pandemi” yang diselenggarakan Kemendikbud. "Seri webinar ini diharapkan dapat menghidupkan ruang diskusi dan mewarnai ruang pembelajaran para guru pada masa pandemi Covid-19," kata Iwan.

Kegiatan yang diluncurkan pada Senin (29/6) itu akan diselenggarakan secara berkelanjutan selama satu bulan ke depan dan akan menghadirkan tema-tema dan narasumber dari kalangan guru, akademisi, praktisi, unsur pemerintah daerah, dan berbagai pemangku kepentingan lainnya.

Menurut Iwan, pihaknya akan terus berupaya menekankan pentingnya menghasilkan guru yang berpusat pada murid untuk penerapan kebijakan Merdeka Belajar. Salah satu caranya adalah melalui pelatihan peningkatan kualitas guru.

Salah satu program dari Ditjen GTK adalah program Guru Penggerak, yang dirancang dengan menitikberatkan pada kualitas pelatihan dan pendampingan. Tujuannya agar kompetensi guru dan kepala sekolah mampu menciptakan ekosistem pendidikan yang berdaya dan berkomitmen dalam meningkatkan kualitas proses dan hasil belajar murid.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA