Thursday, 18 Zulqaidah 1441 / 09 July 2020

Thursday, 18 Zulqaidah 1441 / 09 July 2020

Startup Edukasi India Jadi Decacorn, Pendirinya Guru MTK Lho!

Senin 29 Jun 2020 15:11 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Startup Edukasi India Jadi Decacorn, Pendirinya Guru MTK Lho!. (FOTO: CNBC.com)

Startup Edukasi India Jadi Decacorn, Pendirinya Guru MTK Lho!. (FOTO: CNBC.com)

Startup Edukasi India Jadi Decacorn, Pendirinya Guru MTK Lho!

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta

Perusahaan edtech terbesar di India, Byju, telah mencapai status decacorn yang sangat didambakan setelah putaran pendanaan terbaru. Diperkirakan sebesar USD100 juta nilai investasi Byju telah diterima. Kini valuasi perusahaan yang berbasis di Bangalore pun tembus pada USD10,5 miliar, menjadikannya startup paling berharga kedua di India.

Dilansir dari Forbes di Jakarta, Senin (29/6/2020) didirikan oleh mantan guru matematika Byju Raveendran. Pria 39 tahun ini memiliki 57 juta siswa di 1.700 kota, terutama di India. Raveendran memulai debutnya pada daftar Billionaires Forbes World tahun ini dengan kekayaan bersih USD1,8 miliar.

Baca Juga: Miliarder Pendiri Shangri-La Entertainment Tewas Bunuh Diri Lompat dari. . . Ngeri!

Sementara itu, Raveendran belum menjual saham apa pun sehingga penilaian baru meningkatkan kekayaan bersihnya menjadi USD2,3 miliar.

Sebelum kesepakatan ini, Byju adalah salah satu perusahaan edtech yang paling banyak didanai di dunia, telah mengumpulkan hampir USD1,5 miliar secara kumulatif selama 15 putaran pendanaan. Ini membanggakan daftar investor, termasuk Facebook Mark Zuckerberg, Tencent China dan raksasa ekuitas swasta Afrika Selatan Naspers. Terakhir mengumpulkan USD200 juta pada bulan Februari dari Jenderal Atlantik dengan penilaian USD7,8 miliar.

Byju menawarkan program pembelajaran online untuk siswa TK hingga kelas 12 di aplikasinya dan juga menyediakan persiapan pelatihan untuk ujian masuk ke perguruan tinggi teknik, perguruan tinggi medis, dan layanan sipil.

Setelah pecahnya virus corona, Byju mulai menawarkan akses gratis ke aplikasinya selama dua bulan, sebuah langkah yang menghasilkan lonjakan 14 juta dalam pendaftaran siswa sejak Maret.

Untuk mengatasi angka-angka yang melonjak ini, perusahaan berencana untuk mempekerjakan 4.000 orang selama enam bulan ke depan dan memperluas penawaran kursus untuk memasukkan mata pelajaran seperti sejarah dan geografi di samping mata pelajaran populer seperti matematika, sains dan bahasa Inggris.

Dengan bintang Bollywood Shah Rukh Khan sebagai duta mereka, Byju menawarkan model freemium di mana siswa dan orang tua mendapatkan akses 15 hari gratis setelah itu mereka dapat memilih versi berbayar.

India, dengan populasi 260 juta anak usia sekolah adalah pasar utama Byju yang menyumbang sebagian besar 3,5 juta pelanggan berbayarnya. Pada tahun yang berakhir Maret 2020, pendapatan tahunan perusahaan teknologi hampir dua kali lipat menjadi Rs. 28.000 juta (USD371 juta) dari Rs. 14.300 juta (USD207 juta) tahun sebelumnya.

"Didukung oleh jutaan siswa, Byju telah muncul sebagai pemimpin yang jelas dalam teknologi pendidikan. Kami bersemangat untuk mendukung seorang visioner seperti Byju dan timnya dalam upaya mereka untuk terus berinovasi dan membentuk masa depan pendidikan." ujar salah satu investor mereka, Meekar dalam sebuah pernyataan.

Raveendran mengatakan bahwa Byju membantu siswa belajar lebih baik dengan kemampuan mereka.

"Ini juga menunjukkan meningkatnya minat global pada teknologi pendidikan saat pembelajaran digital semakin diterima dan direngkuh." ujar Raveendran.

Raveendran memulai karirnya sebagai seorang insinyur dan kemudian berbelok menjadi guru les matematika. Pada tahun 2006, ia mulai menawarkan kelas persiapan ujian bagi siswa yang menulis Tes Penerimaan Umum untuk masuk ke Institut Manajemen India yang bergengsi.

Dia pun memulai edtech-nya, Think & Learn, pada tahun 2011 dan meluncurkan aplikasi pembelajaran unggulan Byju untuk siswa kelas empat hingga 12 pada tahun 2015.

Tahun 2019, perusahaan menjalin kemitraan dengan Disney untuk meluncurkan aplikasi untuk siswa di TK hingga kelas tiga. Istri Raveendran Divya Gokulnath, yang dulunya salah satu murid Byju, sekarang menjalankan perusahaan dengan status kursi dewan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA