Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

ACT Berangkatkan Tiga Armada Kemanusiaan ke Aceh

Ahad 28 Jun 2020 13:53 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Hiru Muhammad

Sejumlah  pekerja menyelesaikan pembangunan pagar pemisah antar barak hunian bekas shelter  etnis Rohingya di Desa Blang Ado, Kuta Makmur, Aceh Utara, Aceh, Senin (30/3/2020). Pemerintah setempat menjadikan penampungan terpadu atau Integrated Community Shelter (ICS) yang dibangun Aksi Cepat Tanggap (ACT) dan International Organization for Migration (IOM) menjadi tempat isolasi masyarakat yang terjangkit COVID-19 guna menekan penyebaran virus lebih luas di kabupaten itu

Sejumlah pekerja menyelesaikan pembangunan pagar pemisah antar barak hunian bekas shelter etnis Rohingya di Desa Blang Ado, Kuta Makmur, Aceh Utara, Aceh, Senin (30/3/2020). Pemerintah setempat menjadikan penampungan terpadu atau Integrated Community Shelter (ICS) yang dibangun Aksi Cepat Tanggap (ACT) dan International Organization for Migration (IOM) menjadi tempat isolasi masyarakat yang terjangkit COVID-19 guna menekan penyebaran virus lebih luas di kabupaten itu

Foto: RAHMAD/ANTARA FOTO
Langkah ACT dalam membantu pengungsi Rohingya sudah dilakukan sejak 2012.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Aksi Cepat Tanggap memberangkatkan tiga armada kemanusiaan untuk memasifkan penanganan imigran Rohingya di Aceh. Armada /humanity food truck, Humanity Water Truck, dan sebuah pikap kabin ganda diberangkatkan langsung dari Wakaf Distribution Center di Gunung Sindur, Parung, Kabupaten Bogor, menuju Lhokseumawe, Aceh Utara.

Tim Disaster Emergency Response Aksi Cepat Tanggap, Daryadi Kuncoro menerangkan, tiga armada kemanusiaan tersebut akan mendukung pelayanan dapur umum dan aksi dermawan dalam memenuhi kebutuhan pengungsi Rohingya.

Humanity food truck akan menyediakan hidangan bergizi. Sementara humanity water truck akan mendukung kebutuhan air bersih bagi rombongan "manusia perahu" yang menepi di Pulau Seunuddon itu.

"Atas dukungan Sahabat Dermawan, kami berikhtiar memberikan yang terbaik. Sejak beberapa tahun sebelumnya, kejadian serupa, Aksi Cepat Tanggap juga melakukan aksi-aksi kemanusiaan untuk membantu etnis Rohingya," ujar Daryadi dalam keterangan yang didapat Republika, Ahad (28/6).

Dalam pemberangkatan bantuan ini, selain armada kemanusiaan yang telah dipastikan kondisinya, para relawan yang bertugas pun telah melakukan tes cepat dan mengantongi surat keterangan sehat dan hasil tes. Mereka juga dibekali perlengkapan kesehatan, seperti masker dan penyanitasi tangan.

"Di tengah pandemi Covid-19 ini, kami juga tetap mengikuti peraturan yang berlaku," lanjut Daryadi. Tim ini diperkirakan akan tiba di Lhoksumawe dalam waktu 3-4 hari.

Per Ahad (27/6), pengungsi Rohingya saat ini sudah berada di kantor bekas imigrasi, di Kabupaten Aceh Utara. Pemerintah Aceh meminta seluruh lembaga kemanusiaan untuk ikut berperan memberi bantuan. Tim ACT  terus berkomunikasi dengan lembaga berkait.

Langkah ACT dalam membantu pengungsi Rohingya sudah dilakukan sejak 2012. Berlanjut pada 2015 ketika ratusan pengungsi Rohingya terdampar di Aceh Utara.

ACT juga hadir langsung di Bangladesh saat eksodus besar-besaran etnis Rohingya pada Agustus 2017 lalu. Sejumlah bantuan telah dikerahkan, mulai dari pangan, guru, hingga tempat tinggal.

Hingga kini, beragam bantuan untuk pengungsi Rohingya mulai dari pangan, kesediaan sumber air melalui sumur wakaf, pendidikan melalui guru dan pengiriman mushaf Alquran, terus dilakukan. Baik kepada mereka yang terisolasi di Rakhine, Myanmar, atau pun di kamp pengungsian di Cox's Bazar.  

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA