Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Dosen UMM Berbagi Pengalaman Belajar Jarak Jauh

Rabu 24 Jun 2020 15:16 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Gita Amanda

Dosen Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Teguh Hadi Saputro.

Dosen Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Teguh Hadi Saputro.

Foto: Dok. Humas UMM
Dalam pembelajaran distance learning, teknologi mengikuti kurikulum

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Menggunakan teknologi menjadi suatu keharusan dalam melakukan pembelajaran di era kini. Tak terkecuali dalam pembelajaran bahasa asing.

Dosen Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Teguh Hadi Saputro membagikan pengalamannya dalam melakukan pembelajaran bahasa asing saat mengisi workshop daring bertajuk "Independent Learning Mindset and Project-Based Learning to Support Digital Teaching". Workshop yang dilaksanakan awal pekan ini dihadiri oleh 100 guru mata pelajaran bahasa Inggris tingkat SMA dan SMK.

Di dalam webinar, Teguh menceritakan pengalamannya selama menggunakan Computer Assisted Langauge Learning (CALL) dan Task-Based Language Teaching (TBLT). Keduanya digunakan selama mengajar di prodi Pendidikan Bahasa Inggris, Universitas Muhammadiyah Malang, UMM.

Contoh riil yang digunakan Teguh dalam pembelajaran bahasa, yakni distance learning. Hal utama yang dibutuhkan cara ini berarti hasil bisa terlihat dari tugas yang dikumpulkan. Di sisi lain, tidak mengesampingkan proses komunikasi yang lancar dengan siswa.

Di dalam pembelajaran apapun termasuk distance learning, teknologi mengikuti kurikulum. Dengan kata lain, bukan kurikulum yang mengikuti teknologi. "Oleh karenanya, teknologi tidak seharusnya mengurangi hal-hal yang seharusnya bisa dilakukan berdasarkan kurikulum," kata Teguh dalam pesan pers yang diterima Republika.

Workshop daring ini disambut baik oleh guru-guru. Terlihat dari banyak peserta yang antusias untuk bertanya dan juga berbagi pengalaman mengajar. Selain itu, guru-guru juga memberikan komentar yang baik terkait materi yang diberikan. "Materi dan penjelasan yang diberikan sangat detil dan luar bermanfaat bagi kita," ucap Guru SMK 17 Agustus 1945 Cluring, Banyuwangi, Tri.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA