Saturday, 25 Zulhijjah 1441 / 15 August 2020

Saturday, 25 Zulhijjah 1441 / 15 August 2020

Jangan Khawatir Masa Depan, Yakinlah Allah Mengendalikannya

Selasa 23 Jun 2020 15:49 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Ani Nursalikah

Jangan Khawatir Masa Depan, Yakinlah Allah Mengendalikannya

Jangan Khawatir Masa Depan, Yakinlah Allah Mengendalikannya

Foto: pixabay
Selalu cemas adalah trik setan kepada manusia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- "Apa yang akan terjadi pada pekerjaanku? Apa yang akan terjadi dengan uang saya? Apa yang akan dilakukan anak saya? Apakah dia akan memberontak? Apa yang akan dilakukan anak saya?" Dilansir di About Islam, Senin (22/6), kita begitu khawatir dengan hal-hal kecil ini sehingga kita lupa Allah mengendalikan masa depan dan Dia memilikinya.

Baca Juga

Sebenarnya, setan ingin agar kita khawatir tentang masa depan dan terus khawatir. Kita terus mengkhawatirkan orang lain tentang apa yang akan mereka lakukan dan bagaimana mereka akan merasa seperti dalam kendali mereka.

Kita nyaris tidak bisa mengendalikan diri kita sendiri, tetapi kita pikir kita bisa mengendalikan apa yang akan dilakukan oleh orang lain di sekitar kita dan bagaimana masa depan mereka nantinya dan kita ingin mengendalikan masa depan mereka .

Anda memiliki seorang ibu yang setiap hari bertanya, “Mengapa putri saya tidak punya bayi? Kapan dia akan punya bayi?"

Kita sepenuhnya mengikuti keinginan setan. Itu bisa menjadi hal yang paling tidak bersalah, tetapi setan ingin kita menjadi seperti itu karena ketika kita melakukan itu maka kita tidak senang dengan apa yang telah Allah berikan kepada kita.

Kita dengan mudah lupa orang yang bertanggung jawab adalah Allah dan orang yang mengendalikan semua orang adalah Allah. Kita sebenarnya tidak bertanggung jawab atas anak-anak kita.

Begitu mereka mencapai usia tertentu, apa yang mereka lakukan adalah antara mereka dan Allah. Yang bisa kita lakukan adalah memberi mereka nasihat, tetapi keputusan mereka akan menjadi milik mereka.

Nabi Muhammad SAW berkata ke anak perempuannya tercinta dan berkata: "Fatimah, putri Muhammad pemikirannya adalah milik Allah karena aku tidak dapat mengendalikan dia ketika berada di hadapan-Nya." Itulah yang dikatakan Nabi Muhammad kepada putrinya sendiri, jadi bagaimana kita memiliki kendali atas orang lain, bahkan di dalam keluarga kita sendiri?

Allah ingin kita berpikir kita bertanggung jawab dan itu sebenarnya sesuatu yang hanya berhak Allah lakukan. Dan itu menghabiskan pikiran kita dengannya ketika mencoba untuk mengendalikan orang, itu menjadi bumerang, itu tidak pernah berhasil. Kita tidak pernah bisa mengendalikan orang.

Ketika kita tidak bisa mengendalikan orang, kita menjadi semakin cemas, kita berpikir negatif terus-menerus dan ketika kita menjadi negatif terus-menerus, tidak mungkin bagi kita untuk bersyukur.

… Dan Anda tidak akan menemukan kebanyakan dari mereka bersyukur [kepada Anda]. (Alquran Al araf ayat 17).

Mereka tidak bersyukur karena mereka akan berpikir negatif setiap saat, mereka akan cemas tentang masa depan sepanjang waktu. Ini adalah salah satu trik setan untuk membuat kita bingung bahwa kita ada hubungannya dengan masa depan dan membuat kita pesimis tentang masa depan.

Tidak ada yang akan berhasil, itu semua akan menjadi buruk. Ketika kita menjadi sangat negatif dan kemudian menular. Jadi, jika kita pesimistis, bagaimana kita bisa memiliki harapan pada Allah?

Bagaimana kita bisa memiliki rasa pesimis dan kepercayaan pada Allah dalam satu waktu?

Dengan hati apa kita berdoa kepada Allah jika kita telah menerima kekalahan di dalam diri? Dengan demikian kita memutuskan hubungan paling penting yang kita miliki dengan Allah, yang meminta dan berharap kepada-Nya.

Setan tidak memiliki harapan dan dia ingin kita tidak memiliki harapan. Ini adalah serangannya dari depan.

https://aboutislam.net/reading-islam/finding-peace/trusting-allah/dont-worry-about-the-future-rest-assured-he-is-in-control/

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA