Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sejarah Hari Ini: Gamal Abdul Nasser Presiden Pertama Mesir

Selasa 23 Jun 2020 06:48 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Gamal Abdul Nasser terpilih sebagai presiden pertama Mesir. Ilustrasi.

Gamal Abdul Nasser terpilih sebagai presiden pertama Mesir. Ilustrasi.

Foto: egyptcorps
Pada 23 Juni 1956, Gamal Abdul Nasser terpilih sebagai presiden pertama Mesir

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO - Pada 23 Juni 1956, Gamal Abdul Nasser terpilih sebagai presiden pertama Republik Mesir. Dia memenangkan suara dari sekitar 99,95 persen pemilih Mesir.

Dilansir History, Nasser adalah tokoh yang menggulingkan monarki Mesir pada tahun 1952 dalam kudeta militer. Dia adalah satu-satunya kandidat presiden dalam pemungutan suara tahun 1956. Dalam pemungutan suara yang sama, konstitusi baru Nasser, di mana Mesir menjadi negara sosialis satu partai dengan Islam sebagai agama resmi, disetujui oleh 99,8 persen pemilih.

Dalam catatan sejarah, Gamal Abdel Nasser lahir di Alexandria pada 1918. Sebagai seorang pemuda, ia berpartisipasi dalam demonstrasi menentang pemerintahan Inggris di Mesir kala itu. Setelah sekolah menengah, ia belajar di sebuah perguruan tinggi hukum selama beberapa bulan dan kemudian memasuki Akademi Militer Kerajaan.

Pada 1938, ia lulus sebagai letnan dua. Ketika bertugas di Sudan selama Perang Dunia II, ia membantu menemukan organisasi revolusioner rahasia yang bernama "Petugas Bebas" yang anggotanya berusaha menggulingkan keluarga kerajaan Mesir dan menggulingkan Inggris. Pada 1948, Nasser menjabat sebagai mayor dalam perang Arab-Israel pertama dan sempat terluka dalam aksi.

Pada 23 Juli 1952, Nasser memimpin 89 Perwira Bebas lainnya dalam kudeta militer yang menggulingkan rezim Raja Farouk. Sebuah pemerintahan baru dibentuk oleh Dewan Komando Revolusioner yang dipimpin Nasser, di mana Mayor Jenderal Muhammad Naguib adalah pemimpin boneka. Pada 1954, Nasser muncul dari balik layar, menyingkirkan Naguib dari kekuasaan, dan menyatakan dirinya sebagai perdana menteri Mesir.

Dalam masa pemerintahannya, Nasser mengikuti Perang Enam Hari antara Israel dan Arab. Mesir dan para pejuang Arab lainnya kalah telak dan pasukan Israel merebut semua Sinai dan menyeberangi Terusan Suez. Setelah bencana militer, Nasser berusaha untuk mengundurkan diri. Tetapi demonstrasi populer dan mosi percaya oleh Majelis Nasional Mesir membujuknya untuk tetap menjabat.

Pada Juli 1970, Bendungan Tinggi Aswan selesai dengan bantuan Soviet yang memberikan dorongan besar bagi perekonomian Mesir. Dua bulan kemudian, Nasser meninggal karena serangan jantung di Kairo. Dia digantikan oleh Anwar el-Sadat. Terlepas dari kekalahan militernya, Nasser adalah pemimpin yang populer secara konsisten selama 18 tahun berkuasa.

Kebijakan ekonomi dan reformasi pertanahannya meningkatkan kualitas hidup bagi banyak orang Mesir dan wanita diberi banyak hak selama masa jabatannya. Kekuasaannya mengakhiri kekuasaan 2.300 tahun oleh orang asing. Kebijakan independennya membuatnya dihormati tidak hanya di Mesir tetapi di seluruh dunia.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA