Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Menpora Minta PSSI dan Tae-Yong Bertemu Selesaikan Polemik

Selasa 23 Jun 2020 01:22 WIB

Red: Endro Yuwanto

Menpora Zainudin Amali menjadi narasumber di acara Webinar Keolahragaan.

Menpora Zainudin Amali menjadi narasumber di acara Webinar Keolahragaan.

Foto: Humas Kemenpora
Pemerintah tak akan intervensi polemik yang terjadi di internal PSSI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) RI Zainudin Amali meminta PSSI dan Shin Tae-yong segera bertemu untuk menyelesaikan masalah yang terjadi di antara keduanya. Ia tak ingin PSSI dan pelatih timnas Indonesia itu saling berbalas argumen lewat media.

"Jangan berperang statement, itu bisa duduk bersama. Duduk antara pelatih dan federasi, kan ada kontrak. Ini yang bikin runyam, belum jalan sudah muncul polemik itu," ujar Menpora dalam sebuah Webinar yang dipantau di Jakarta, Senin (22/6).

Zainudin menegaskan pemerintah tak akan mengintervensi polemik yang terjadi di internal PSSI, sebab berhubungan dengan statuta federasi dan FIFA. Namun Kemenpora hanya bisa memberi saran semata agar masalah itu segera diselesaikan tanpa berlarut-larut.

Menpora khawatir dengan adanya polemik ini, bakal menjadi perhatian dunia terlebih Indonesia harus mempersiapkan diri menghadapi pelaksanaan Piala Dunia U-20 tahun depan. "Saya pikir ini kewajiban kami mengingatkan sebagai anak bangsa jangan memperumit," kata dia.

Di satu sisi, Zainudin menegaskan bahwa pemerintah tak pernah menghalang-halangi PSSI terutama berkaitan dengan persiapan timnas U-20 menyongsong Piala Dunia U-20.Ia memberikan kebebasan kepada federasi soal di mana timnas U-20 menggelar pemusatan latihan. Hanya saja yang patut diperhatikan yakni proposal anggaran yang diajukan harus melewati tahap peninjauan agar tidak bermasalah di kemudian hari.

"Saya sudah diperintah Pak Presiden, mau latihan di mana saja ikuti, kami enggak ada keterbatasan. Bukan hanya boleh di dalam negeri, tidak," kata Zainudin. "Komitmen pemerintah mau latihan di mana saja silakan, mau di negara mana silakan, negara yang biayai. Tapi ini menyangkut APBN, proposal yang diajukan harus direview. Setiap satu rupiah harus dipertanggungjawabkan."

Sebelumnya, publik Indonesia diramaikan dengan konflik yang terjadi antara PSSI dengan Shin Tae-yong. Pelatih asal Korea Selatan itu meminta supaya pemusatan latihan (TC) timnas Indonesia digelar di Korea karena dianggap lebih aman dari penularan Covid-19.

Namun PSSI menolak permintaan Tae-yong dan meminta dia segera datang ke Tanah Air. Penolakan PSSI itu berujung pada pembentukan Satgas Timnas Indonesia dengan menempatkan Syarif Bastaman sebagai ketua.

Syarif yang baru diangkat langsung memberikan ancaman berupa pemecatan buat Shin Tae-yong jika tidak segera datang ke Indonesia. Terbaru, Direktur Teknik PSSI Indra Sjafri ikut ambil bagian dalam polemik itu. Ia menganggap Tae-yong terlalu banyak bicara dan terbebani atas target yang diberikan PSSI.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA