Monday, 22 Zulqaidah 1441 / 13 July 2020

Monday, 22 Zulqaidah 1441 / 13 July 2020

Pengakuan Mantan Rapper Mualaf Temukan 'Rumah' dalam Islam

Ahad 21 Jun 2020 05:00 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Pengakuan Mantan Rapper Mualaf Temukan 'Rumah' dalam Islam

Pengakuan Mantan Rapper Mualaf Temukan 'Rumah' dalam Islam

Foto: Onislam.net
Williams membaca dua kalimat syahadat ketika usianya 19 tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, WICHITA -- Bertumbuhnya pemeluk agama Islam di negara-negara Barat tak lepas dari pesan damai yang termuat dalam agama ini. Para mualaf di Amerika pun menuturkan bagaimana mereka menemukan 'rumah' dalam Islam bagi diri mereka, salah satunya dari mantan rapper asal Wichita, Kansas, Amerika Serikat (AS). 

Baca Juga

Dilansir di Islam Web, Sabtu (20/6), Shaheed Damian Williams merupakan salah satu mualaf di Wichita. Williams tumbuh menjadi Kristen dan mengejar ketenaran sebagai rapper sebelum menjadi seorang Muslim. 

Hari-hari Damian Williams yang 'berlari' bersama sesama rapper, mengejar ketenaran, wanita, dan citra hip-hop kini sudah berakhir. Ketika hendak diwawancarai, pria 26 tahun itu mengenakan jeans longgar untuk jubah panjang di sekitar rumah. 

Dia memakai janggut keriting dan sedang belajar bahasa Arab dengan istrinya sehingga mereka bisa membaca Alquran bersama. Williams, yang sekarang bernama Shaheed, adalah seorang mualaf, sebuah agama yang telah membawa rasa kebenaran dan arahan yang tidak dimiliki oleh kekristenan masa mudanya dan ulasan tentang agama lain. 

Sekarang, dia berbicara secara berkala di Pusat Komunitas Muslim di Wichita Utara sebagai salah satu dari sekitar 5.000 Muslim di wilayah Wichita. Penemuannya tentang Islam dimulai dengan koleksi buku komik masa kecilnya. 

Penggemar tokoh fiksi X-Men ini mengetahui karakter Thor sebagai dewa guntur dari mitologi Norse. Hal itu memperluas pandangannya tentang dunia dan agama-agama di luar sekolah Ahad dan kelompok pemuda asuhannya di Gereja St. Paul AME, Wichita. 

Ketika dia di sekolah menengah, seorang anggota memberitahunya tentang ayat Perjanjian Lama yang melarang makan daging babi. Itu mengejutkan Williams dan membuatnya lebih ingin tahu tentang Alkitab. Belakangan, dia menemukan ayat-ayat tentang menghormati hari Sabtu, yang menurutnya juga tidak dipatuhi orang Kristen.

Menjelang sekolah menengah, dia memberi tahu ayahnya dia tidak akan lagi pergi ke gereja. Dia saat itu mendeklarasikan dirinya sebagai seorang agnostik. 

Alih-alih mendalami agama, ia justru aktif menjadi Brigade Flatland, sebuah kelompok lokal yang terdiri atas delapan rapper, yang tampil di pesta-pesta. Ada minum-minum, pesta pora, dan pembicaraan tentang mucikari. 

"Gaya hidup itu dipenuhi arogansi. Aku membenci perilaku itu. Itu bukan laki-laki. Mereka pikir itu di geng atau memiliki senjata atau pergi ke penjara atau memperlakukan wanita dengan tidak baik adalah hal yang dilakukan laki-laki. Padahal tidak seperti itu," katanya. 

Dalam hal itu, Kakak Williams datang padanya dan mengatakan tentang Nation of Islam, sebuah gerakan kontroversial dari beberapa Muslim Afrika-Amerika. Williams tidak pernah bergabung. Seorang rekan rapper yang telah memeluk Islam berbicara dengan Williams tentang iman.

Williams pun akhirnya mulai mempelajari Islam dengan serius dan segera diyakinkan oleh ajarannya bahwa ada satu Tuhan yang dapat ia doakan tanpa perlu melalui perantara. Dia mengagumi kedekatan di antara saudara dan saudari Islam meskipun ada perbedaan nasional dan budaya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA