Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Perguruan Diniyyah Putri Padang Panjang Siap Lanjutkan PBM

Jumat 19 Jun 2020 19:04 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Muhammad Hafil

Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang siap kembali gelar proses belajar mengajar setelah mendapat predikat sebagai Pesantren Tangguh

Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang siap kembali gelar proses belajar mengajar setelah mendapat predikat sebagai Pesantren Tangguh

Foto: Humas Diniyyah Puteri Padang Panjang
Perguruan Diniyyah Putri Padang Panjang siap terapkan protokol kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG PANJANG--Pimpinan Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang Fauziah Fauzan EL Muhammady mengatakan pihaknya siap kembali melanjutkan proses belajar mengajar (PBM) tatap muka langsung di masa new normal. Fauziah menyebut Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang sudah menyiapkan secara detail penerapan protokol covid bagi para santriwati, tenaga didik, fasilitas sekolah dan fasilitas asrama dengan mematuhi protokol covid.

"Insya Allah kita siap untuk melanjutkan Proses Belajar mengajar, yang tentunya sesuai dengan Protokol kesehatan covid 19," kata Fauziah kepada Republika, Rabu (17/6).

Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang baru saja dinobatkan sebagai Pesantren tangguh oleh Polres Kota Padang Panjang. Yang berarti Diniyyah Puteri mendapatkan penilaian yang baik dalam menjalankan protokol Covid 19 saat masa PSBB dan mempersiapkan proses belajar mengajar di untuk skenario new normal.

Proses belajar mengajar di Diniyyah Puteri Padang Panjang akan dimulai pada 13 Juli 2020 nanri. Bersamaan dengan dimulainya tahun ajaran baru periode 2020-2021.

Fauziah menyebutkan ada beberapa protokol yang harus diikuti pada santriwati. Santri lama Madrasah Tsnawiyah dan SMP diminta datang pada 4 Juli 2020. Sementara  Madrasah Aliyah Swasta Kulliyyatul Mu'allimaat El Islaamiyyah (MAS KMI) diharapkan datang ke asrama pada 11 Juli. Sementara santri baru akan mulai masuk pada 18 Juli.

Saat kedatangan, menurut Fauziah, semua santri akan melewati prosedural pemeriksaan suhu badan, cuci tangan, dan penyemprotan disinfektan. Saat kedatangan ke asrama yang beralamat di Jalan Abdul Hamid Hakim No.30, Pasar Usang, Kecamatan Padang Panjang Barat Kota Padang Panjang, santriwati diharapkan menyerahkan bukti transfer pembayaran pendidikan Juli 2020 dan biaya awal tahun. Kemudian satriwati juga menyerahkan surat tanda sehat.

Orang tua santriwati menurut Fauziah tidak diperkenankan masuk mengantar ke dalam kompleks asrama. Karena untuk mengangkat barang bawaan santriwati, akan ada petugas yang sudah siap membantu.

Fauziah melanjutkan begitu santriwati sudah masuk ke dalam kompleks asrama akan diminta segera mengganti pakaian dengan pakaian bersih. Pakaian yang dimaksud adalah pakaian lengkap satu stel dengan jilbab dan kaos kaki yang sudah disiapkan sebelum masuk asrama. Pakain yang dipakai sebelumnya dimasukkan ke dalam kantong plastik. Kemudian santriwati juga tidak diperkenankan berjabat tangan dengan santri lain termasuk dengan ustazah dan ummi asrama.

Santriwati kemudian menata tempat tidur agar lebih berjarak satu sama lain. Santriwati juga dilarang duduk di tempat tidur santriwati lain walau satu kamar atau ruangan.

Pemakaian barang-barang milik santriwati lain menurut Fauziah juga tidak diperkenankan. Seperti peralatan sekolah yakni buku, balpoin, pensil, tas, dan alat tulis lainnya. Begitu juga dengan peralatan mandi yakni gayung, ember, sabun, pasta gigi, hanger, sendal, handuk, sampo dan lainnya. Kemudian serta pakaian, perlengkapan sholat, Alquran hingga perlengkapan tidur seperti bantal, sarung bantal, seprai dan selimut.

Setiap keluar asrama, santriwati diwajibkan menggunkan masker meskipun masih berada di kawasan Diniyyah Puteri. Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang juga mewajibkan seluruh santriwati dan para guru selalu membawa sajadah masing-masing setiap sholat ke masjid.

"Santri tidak diizinkan keluar Perguruan Diniyyah Puteri, tidak diizinkan menerima kunjungan orang tua, tidak diizinkan menerima paket apa pun, tidak dizinkan membeli makanan dari luar sampai tanggal 4 September 2020. Untuk komunikasi dengan orang tua dapat menggunakan handphone kamar asrama masing-masing," ucap Fauziah.

Fauziah menambahkan untuk kegiatan sekolah semua santriwati melewati proses semprot disinfektan dengan pendampingan dan sesuai jadwal yang sudah diatur. Saat tiba di sekolah, santriwati harus cuci tangan sebelum masuk ke kelas. Ruang kelas juga sudah ditata di mana setiap meja berjarak 1 meter.

Para santriwati juga diwajibkan mencuci tangan pakai sabun begitu kembali ke asrama. Sebelum menggunakan fasilitas kamar, semua santriwati harus mengganti pakaian.

Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang juga disarankan mengonsumsi vitamkin C, vitamin A, habbatusaudah, minyak zaitun dan madu sesuai jadwal yang sudah ditentukan. "Petugas Kebersihan ruang makan ditiadakan. Maka santriwati mendapat giliran untuk melaksanakan tugas mengambil makanan,  mencuci piring dan membersihkan kembali ruangan makan setiap selesai makan," kata Fauziah menambahkan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA