Thursday, 5 Jumadil Awwal 1443 / 09 December 2021

Thursday, 5 Jumadil Awwal 1443 / 09 December 2021

Penyedia Hewan Kurban Batasi Stok Akibat Covid-19

Jumat 19 Jun 2020 01:10 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Hewan Kurban

Hewan Kurban

Foto: Dok PPPA Daarul Quran
Pembatasan stok dilakukan untuk mengantisipasi penurunan permintaan hewan kurban.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelaku usaha penyedia hewan kurban di Kota Jambi membatasi stok di kandang penggemukannya. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi penurunan permintaan dampak COVID-19.

“Bla ditanya bagaimana penjualan hewan kurban tahun ini, jawabannya penuh keraguan, kami membatasi stok untuk mengantisipasi dampak COVID-19,” kata seorang pelaku usaha penyedia hewan kurban Indra Suardi di Kota Jambi, Kamis (18/6).

Ia mengatakan dua bulan menjelang hari raya idul adha biasanya ia melakukan penyetokan hewan kurban di penangkaran hingga mencapai 150 ekor sapi, dan 100 ekor kambing. Namun saat ini satu bulan setengah menjelang hari raya qurban, stok sapi di penangkarannya hanya ada 53 ekor sapi.

Begitu pula dengan tingkat pemesanan hewan kurban. Biasanya setelah hari raya Idul Fitri pemesanan terhadap hewan kurban sudah banyak yang masuk. Namun saat ini pemesanan hewan kurban masih sedikit.

“Dalam kondisi seperti saat ini biasanya sudah ada 60 ekor lebih pemesanan hewan kurban, saat ini baru ada 30 ekor pemesanan,” kata Indra Suardi yang berusaha di bawah bendera CV. Surya Ariza Permata, khusus untuk penyediaan hewan kurban itu.

Sedikitnya tingkat pemesanan hewan kurban tersebut menurut Suardi di sebabkan oleh pembatasan sosial karena pandemi COVID-19 saat ini. Ia mencontohkan, biasanya panitia memanfaatkan momen sholat tarawih di masjid untuk mengumumkan pelaksanaan penyembelihan hewan kurban. Namun pada tahun ini penyelenggaraan sholat tarawih berjamaah di sejumlah masjid ditiadakan.

“Begitu pula dengan kegiatan yasinan di rumah-rumah warga, bisanya momen itu dimanfaatkan untuk menyampaikan informasi terkait kurban ini, sekarang masih belum boleh di laksanakan untuk menghindari penularan virus itu,” kata Indra Suardi.

Sementara itu, terkait dengan harga jual hewan kurban tidak mengalami perubahan dari tahun sebelumnya. Kisaran harga hewan kurban di daerah itu diantaranya Rp 15 juta hingga Rp 65 juta. Tergantung dengan besar kecilnya hewan qurban .

Meski dipenuhi dengan keraguan, Indra menargetkan penjualan hewan kurban tahun ini bisa mencapai 60 persen dibandingkan jumlah penjualan tahun sebelumnya. “Tahun lalu sapi terjual 260 ekor, tahun ini targetnya dapat terjual 160 ekor, begitu pula dengan kambing tahun lalu terjual 225 ekor, tahun ini targetnya dapat terjual 100 ekor,” kata Indra Suardi.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA