Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Bola Api Biru Melintas di Langit Gegerkan Warga Australia

Rabu 17 Jun 2020 10:15 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Garis cahaya biru yang melintas di langit pada hari Senin (15/6) mengejutkan warga Australia bagian barat.

Garis cahaya biru yang melintas di langit pada hari Senin (15/6) mengejutkan warga Australia bagian barat.

Foto: the weather netword
Cahaya seperti bola api biru ini membingungkan komunitas astronomi.

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Garis cahaya biru yang melintas di langit pada hari Senin (15/6) mengejutkan warga Australia bagian barat. Cahaya biru ini juga membingungkan komunitas astronomi.

Bola api biru terlihat pukul 1 pagi waktu setempat pada Senin (15/6). "Itu benar-benar pengamatan yang spektakuler," ujar Glen Nagle, manajer pendidikan dan penjangkauan di stasiun pelacakan CSIRO-NASA di Canberra, dilansir di Live Science, Rabu (17/6).

Menurut Nagle, penampakan dilaporkan di seluruh wilayah Pilbara yang terpencil serta di wilayah utara negara itu dan di Australia Selatan. Banyak pengamat menangkap fenomena itu di video.

Bola api itu terus melintasi langit. Pada awalnya, bola api itu tampak oranye atau kuning, dengan ekor pendek mengalir di belakangnya. Setelah beberapa detik, sebagian besar bola api menyala biru.

Para ilmuwan tidak yakin benda apa yang terbakar di atmosfer untuk menciptakan pertunjukan cahaya yang cemerlang tersebut. Beberapa astronom amatir berspekulasi bahwa benda itu bisa jadi puing buatan manusia, mungkin dari peluncuran roket baru-baru ini.

Namun, menurut Renae Sayers, duta besar penelitian di Pusat Sains dan Teknologi Antariksa Curtin University, hal itu tidak mungkin. Ketika sampah ruang angkasa memasuki kembali atmosfer, apa yang cenderung disaksikan adalah sejenis keretakan dan percikan.

"Ini karena fakta bahwa ada barang-barang yang terbakar, jadi kamu punya panel surya di semua tempat. Ada banyak logam bergerak di sekitar," kata Sayers.

Bola api di atas Pilbara di sisi lain meluncur dengan lancar di langit. Hal itu membuatnya lebih cenderung menjadi objek ruang angkasa alami. Warna biru, menurut Nagle, menunjukkan kandungan besi yang tinggi.

Banyak meteorit, batuan luar angkasa yang selamat dari perjalanan berapi-api melintasi atmosfer bumi, sangat tinggi mengandung zat besi. Beberapa mungkin merupakan inti asteroid kuno, menurut Museum Sejarah Alam di Inggris.

Sayers mengatakan bahwa bola api itu terlihat mirip dengan meteor spektakuler lain yang terlihat di Australia pada tahun 2017. Bola api 2017 itu bersorak di langit. Namun, bukannya mengenai tanah atau terbakar di atmosfer, bola api itu memantul kembali ke angkasa. "Bola api 15 Juni mungkin merupakan pertemuan sekilas lainnya," kata Sayers.

Meteor yang cukup terang untuk digolongkan sebagai bola api jarang terjadi, tetapi sering ditemukan batu ruang angkasa. Menurut NASA, sekitar 48,5 ton bahan meteor jatuh di bumi setiap hari. Sebagian besar batuan luar angkasa hancur sepenuhnya atau seukuran kerikil pada saat mereka menembus atmosfer bumi.

Kadang-kadang, seseorang membuat pintu masuk yang benar-benar spektakuler. Pada bulan Februari 2013, sebuah meteor yang kemudian dikenal sebagai meteor Chelyabinsk memasuki atmosfer di atas Rusia dan meledak dalam ledakan luar angkasa terbesar sejak ledakan Tunguska tahun 1908. Ledakan itu merusak jendela-jendela di gedung-gedung enam kota berbeda.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA