Wednesday, 6 Safar 1442 / 23 September 2020

Wednesday, 6 Safar 1442 / 23 September 2020

Sasar Afrika, Pengusaha Sawit Fokus Ekspor CPO Kemasan Kecil

Selasa 16 Jun 2020 11:06 WIB

Red: Nidia Zuraya

Minyak kelapa sawit (CPO) merupakan salah satu produk andalan ekspor Indonesia.

Minyak kelapa sawit (CPO) merupakan salah satu produk andalan ekspor Indonesia.

Ada 32 produk minyak sawit Indonesia yang diekspor ke kawasan Afrika.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) menyatakan bahwa kawasan negara-negara Afrika merupakan pasar potensial sebagai alternatif tujuan ekspor minyak kelapa sawit (CPO). Ketua Umum Gapki Joko Supriyono menjelaskan bahwa kawasan Afrika menjadi pasar menarik karena pertumbuhan ekspor yang cukup bagus setiap tahunnya, meskipun negara tersebut hanya memesan dalam kemasan kecil.

"Afrika ini ternyata partai kecil atau small pack dalam bentuk 200 ton, 500 ton, dan itu ternyata menjadi besar. Ini menjadi catatan bagaimana kita ingin mengarah ke pasar tradisional, isu spesifik harus dicermati," kata Joko di Jakarta, Selasa (16/6).

Joko menjelaskan bahwa berdasarkan kode HS-nya, ada 32 produk minyak sawit Indonesia, baik CPO, PKO dan turunannya yang diekspor ke Afrika. Salah satu produk, yakni minyak sawit olahan dalam bentuk cair dengan pengemasan tidak lebih dari 25 kilogram saja mencapai 41 persen dari total ekspor minyak sawit ke Afrika.

Joko menilai bahwa mengembangkan pasar baru yang potensial, yakni Afrika merupakan salah satu upaya yang dilakukan Indonesia di saat pelemahan permintaan dunia atas minyak sawit di tengah kondisi pandemi.

Senada dengan itu, Direktur Eksekutif Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI) Sahat Sinaga menjelaskan bahwa kawasan Afrika, khususnya Afrika timur memang menjadi pasar potensial bagi komoditas minyak sawit dengan populasi hampir 380 juta orang di 18 negara.

"Persoalan di sana, mereka tidak punya tangki-tangki besar di pelabuhan. Makanya, lebih senang memperoleh minyak dalam kemasan di bawah 25 kilogram," kata Sahat.

Sahat menambahkan bahwa Indonesia juga sudah saatnya memanfaatkan kondisi geografis, di mana kawasan pesisir Sumatra Barat dapat dikembangkan sebagai titik ekspor menuju India dan Eropa. Dengan begitu, biaya logistik dapat hemat sekitar 8-10 dolar AS per ton, dibandingkan jika ekspor dilakukan dari Riau.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA