Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Pidato Pendeta Indonesia di AS soal Diskriminasi

Muhammadiyah: Pernyataan Oknum Pendeta Itu Berlebihan

Sabtu 13 Jun 2020 00:11 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Agus Yulianto

Sekum PP Muhammadiyah, Abdul Mu’ti

Sekum PP Muhammadiyah, Abdul Mu’ti

Foto: darmawan / republika
KJRI perlu memberikan informasi dan bantahan bahwa pidato oknum tidak berdasar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah menanggapi soal pidato seorang pendeta yang dikabarkan bernama Oscar Suriadi di Amerika Serikat. Pendeta yang berasal dari Indonesia itu ikut berorasi dalam sebuah demonstrasi di sebuah kota di AS dalam menentang rasisme di negara itu.

Sebelumnya, Imam Shamsi Ali yang merupakan imam besar di New York sekaligus Presiden Nusantara Foundation AS, mengkritik pidato pendeta itu yang menyebut Indonesia sebagai negara yang diskriminatif dan tidak memberikan kebebasan kepada minoritas. Dalam tanggapannya, Abdul Mu'ti mengatakan bahwa pernyataan sang pendeta tidak sesuai data dan fakta.

Menurutnya, pernyataan pendeta tersebut merupakan pernyataan pribadi yang tidak merepresentasikan pandangan umat Kristiani Indonesia. Bahkan, secara umum ia menilai kehidupan umat beragama dan kerukunan intern dan antar umat beragama di Indonesia sangat baik dan kondusif.

"Bahwa masih ada masalah di beberapa tempat itu hanyalah kasus yang tidak bisa digeneralisasi. Pernyataan oknum tersebut berlebihan," kata Mu'ti, melalui pesan elektronik kepada Republika.co.id, Jumat (12/6).

Lebih lanjut, ia mengatakan perlunya meminta konfirmasi kepada Perseketuan Gereja-gereja Indonesia (PGI) atau lembaga Kristiani lainnya mengenai kebenaran status orang tersebut. Selain itu, menurutnya, pihak Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) mungkin bisa menggali informasi lebih lanjut mengenai identitas dan motif oknum tersebut.

"Perlu juga KJRI  memberikan informasi dan bantahan bahwa pidato oknum tersebut tidak berdasar," ujarnya.

Pasalnya, banyak orang Indonesia yang bermukim di luar negeri termasuk di AS dan alasan mereka beragam. Sebagian mereka kuliah, bekerja, dan sebagian lain adalah mereka yang menjadi agen gerakan tertentu. Mu'ti menyebut tidak sedikit juga mereka yang anti Indonesia dan mencari dukungan politik internasional.

Sebelumnya, dalam pernyataannya, Imam Shamsi Ali mengungkapkan, kekecewaannya karena presentasi yang disampaikan pendeta asal Indonesia itu justru menjelekkan Indonesia. Menurutnya, Indonesia justru negara yang paling toleran terhadap kaum minoritas.

Sebab, sejak dulu Indonesia memberikan kebebasan bagi semua warga negara untuk menjalankan agamanya selama itu sejalan dan diakui konstitusi. Bahkan, kata dia, tidak sedikit kaum minoritas di negara ini yang mendapat posisi lebih beruntung dari pada kaum mayoritas. Karena itu, ia meminta agar tidak memburuk-burukkan Indonesia demi mencari nasib baik di negeri orang. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA