Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

Petugas Pemusalaran Jenazah Covid-19: Sudah Panggilan Hati

Jumat 12 Jun 2020 14:09 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Sejumlah tenaga kesehatan dan penggali kubur mengenakan alat pelindung diri saat proses pemakaman jenazah dengan protokol kesehatan COVID-19

Sejumlah tenaga kesehatan dan penggali kubur mengenakan alat pelindung diri saat proses pemakaman jenazah dengan protokol kesehatan COVID-19

Foto: Antara/FB Anggoro
Masyarakat diminta tidak khawatir dan cemas karena pemusalaran sesuai prosedur.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Petugas pemusalaran jenazah di Rumah Sakit Islam Jakarta (RSIJ) Sukapura, Muhammad Hanifurrohman mengatakan panggilan hati dan kewajiban telah mendorongnya untuk mengurus jenazah yang meninggal akibat Covid-19.

"Itu adalah panggilan jiwa yang mendorong kami tetap melaksanakan (pemusalaran dengan sebaik mungkin)," kata Hanifurrohman dalam konferensi pers bersama Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (12/6).

Ia mengatakan dalam Islam, mengurus jenazah merupakan kewajiban bagi setiap Muslim sebagai bentuk gotong royong dan saling tolong menolong kepada orang lain. Selain karena tuntutan tugas, lanjutnya, dorongan untuk membantu mengurus jenazah, termasuk jenazah Covid-19, juga muncul karena ada perintahnya menurut ajaran agama Islam.

"Jadi, kita berusaha melaksanakan pemusalaran dengan baik untuk kemaslahatan umat dan kebaikan masyarakat," kata dia.

Ia mengaku selama mengurus jenazah Covid-19, ia sering berhadapan dengan anggota keluarga jenazah yang kerap menolak jenazahnya ditangani sesuai prosedur medis bagi penanganan jenazah yang terkena infeksi berbahaya.

Penolakan itu, kata dia, semakin menyulitkan upaya penanganan dan berisiko membahayakan orang lain jika jenazah Covid-19 tidak ditangani sesuai prosedur.

Untuk itu, ia meminta masyarakat, terutama keluarga yang anggota keluarganya menjadi korban pandemi Covid-19, untuk bersabar dan menyadari perlunya pengurusan jenazah Covid-19 sesuai prosedur medis secara ketat agar tidak terjadi penularan.

Ia berharap masyarakat tidak khawatir dan cemas, serta memastikan bahwa pemusalaran benar-benar dilakukan sesuai prosedur yang tepat. "Terkait pemusalaran ini, masyarakat tidak perlu khawatir dan cemas karena kami sudah melaksanakan penanganan dengan sebaik-baiknya dengan Dinas Pemakaman," kata Hanifurrohman.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA