Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Belasan Asteroid Lintasi Bumi di Bulan Juni

Jumat 12 Jun 2020 09:13 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Asteroid (ilustrasi)

Asteroid (ilustrasi)

Foto: AP Photo
Sedikitjya ada 10 asteroid melintas mulai 10-17 Juni.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Antariksa AS (NASA) melaporkan, belasan asteroid melintasi Bumi di bulan Juni 2020 ini. Beberapa diantaranya termasuk kategori lintasan dekat yang berpotensi bahaya. Lembaga antariksa AS itu sudah kembangkan program penangkalnya

Sedikitnya 6 asteroid berukuran sebesar rumah hingga sebesar pesawat terbang melintasi Bumi pada akhir pekan (6/6) lalu pada jarak antara 1,4 hingga 5 juta kilometer. Pekan ini dan depan, mulai tanggal 10 Juni hingga 17 Juni mendatang, sedikitnya 10 asteroid juga akan melintasi Bumi pada jarak jutaan kilometer.

Tanggal 11 Juni, dua asteroid berdiameter sekitar 30 meter dan 40 meter, atau seukuran rumah akan melintasi Bumi pada jarak sekitar 4 juta dan 5 juta kilometer dari planet kita. Sementara tanggal 13 Juni, dua asteroid berdiameter sekitar 80 meter, atau sebesar pesawat terbang akan melintasi Bumi pada jarak 6 juta dan 7,5 juta kilometer.

Sebagai perbandingan jarak, Bulan berjarak sekitar 385.000 kilometer. Artinya asteroid berdiameter sekitar 570 meter yang melintas Bumi sejarak 5 juta kilomter pada tanggal 6 Juni, punya jarak 13 kali dari Bumi ke Bulan.

photo
Ilustasi asteroid menghantam bumi - (Mirror)


Bahaya tumbukan dengan asteroid
NASA melaporkan, asteroid yang melintas dekat bumi sangat banyak. Paling tidak sekali dalam setahun, sebuah asteroid berukuran sebesar mobil masuk ke atmosfir bumi dan biasanya habis terbakar sebelum mencapai permukaan.

Peristiwa hantaman asteroid ke bumi misalnya terjadi di Rusia tanggal 15 Februari 2013. Ketika itu sebuah asteroid berukuran sekitar 20 meter masuk atmosfer bumi dengan kecepatan sekitar 65.000 km/jam dan meledak di ketinggian 30 km di atas kota di Chelyabinsk di kawasan Ural.

Gelombang kejut dibarengi awan panas dan pecahan material menyebar hingga ketinggian 26 km, dan masih berdampak di Chelyabinsk. Akibat ledakan asteroid, kaca jendela sejumlah bangunan pecah berantakan, puluhan orang cedera. Sebagian besar energi kinetik akibat tumbukan benda langit kecil itu diserap oleh atmosfir. Pengkuran menunjukkan, kekuatan ledakannya setara dengan 30 kali kekuatan ledakan bom atom Hiroshima.

Tabrakan asteroid dengan Bumi yang paling dahsyat terjadi sekitar 66 juta tahun silam yang memusnahkan dinosaurus dan banyak spesies lainnya. Diameter asteroidnya sekitar 80 km dan menghantam Bumi dengan kecepatan 20 km per detik. Impak tumbukan menciptakan kawah berdiameter 150 km dengan kedalaman 20 km.

Program NASA lindungi Bumi dari asteroid
Menimbang ancaman nyata dari asteroid atau meteorit terhadp bumi, badan antariksa Amerika Serikat NASA mengagas program perlindungan bumi dari tabrakan dengan benda langit semacam itu. Program yang diberi nama Double Asteroid Redirection Test (DART) berfungsi dengan teknik yang disebut “kinetic impactor.“

Dengan teknik ini, gerakan asteroid di luar angkasa dialihkan dan diubah trayektorinya. Wahana ruang angkasa DART akan ditabrakkan ke asteroid dengan kecepatan 6,6 kilometer per detik, untuk menciptakan impak kinetik. Dengan itu periode orbital dan kecepatan asteroid akan berubah.

DART akan diluncurkan bulan Juli 2021 menggunakan roket SpaceX dari Vandenberg Air Force Base, Kalifornia. Setelah berpisah dari wahana peluncur, DART akan mengorbit setahun lebih untuk mencegat asteroid Didymos pada September 2022.

Tabrakan akan dilakukan di ketinggian 11 juta kilometer dari Bumi. Para pakar di bumi akan melakukan observasi untuk mengukur perubahan akibat momentum impak pada asteroid bersangkutan.

Baca Juga

 

Sumber: https://www.dw.com/id/nasa-belasan-asteroid-lintasi-bumi-di-bulan-juni/a-53760455

sumber : Dw
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA