Tuesday, 16 Rabiul Akhir 1442 / 01 December 2020

Tuesday, 16 Rabiul Akhir 1442 / 01 December 2020

Fadjroel: Jokowi Selalu Ingatkan Bansos Agar Tepat Sasaran

Selasa 09 Jun 2020 15:24 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Esthi Maharani

Pekerja menata paket bantuan sosial (bansos) di Gudang Food Station Cipinang, Jakarta, Rabu (22/4). Pemerintah menyalurkan paket bansos sembako senilai Rp300 ribu yang akan disalurkan dua kali dalam satu bulan selama tiga bulan bertutut-turut untuk memenuhi kebutuhan dasar keluarga miskin dan rentan terdampak Covid-19 di wilayah Jabodetabek

Pekerja menata paket bantuan sosial (bansos) di Gudang Food Station Cipinang, Jakarta, Rabu (22/4). Pemerintah menyalurkan paket bansos sembako senilai Rp300 ribu yang akan disalurkan dua kali dalam satu bulan selama tiga bulan bertutut-turut untuk memenuhi kebutuhan dasar keluarga miskin dan rentan terdampak Covid-19 di wilayah Jabodetabek

Foto: Prayogi/Republika
Jokowi selalu mengingatkan agar penyaluran Bansos tepat sasaran

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman menegaskan arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar penyaluran program bantuan sosial dipastikan tepat sasaran kepada penerimanya. Hal ini disampaikannya menanggapi hasil survei indikator politik Indonesia yang menyatakan 60,3 persen responden mempersepsikan bantuan sosial belum tepat sasaran.

"Bahwa dalam setiap rapat terbatas (ratas) Presiden Joko Widodo selalu mengingatkan agar penyaluran bantuan sosial betul-betul tepat sasaran," kata dia melalui siaran resmi yang diterima, Selasa (9/5).

Namun, lanjutnya, Jokowi selalu memperhatikan berbagai persoalan yang muncul di lapangan. Karena itu, Presiden pun menginstruksikan Menko PMK Muhadjir Effendy dan Mensos Juliari Batubara turun ke lapangan untuk memperbaiki masalah data penerima manfaat yang terjadi.

Fadjroel juga menyebut, untuk mengatasi masalah data penerima manfaat tersebut, Kementerian Sosial telah memberikan fleksibilitas pada RT/RW, pemerintah desa dan juga pemerintah daerah untuk menyelesaikan masalah di lapangan.

"Sehingga warga miskin dan warga yang terdampak Covid-19 mendapatkan bansos. Hal ini juga digunakan Kemensos sebagai momentum untuk  melakukan perbaikan data DTKS (Data Terpadu Kesejahteraan Sosial)," ucapnya.

Selain itu, lanjut Fadjroel, Presiden juga memerintahkan Kemensos untuk menyisir warga miskin dan warga terdampak yang belum mendapatkan bansos.

"Karena skema bansos yang ditetapkan pemerintah pusat cukup banyak: perluasan PKH, paket sembako, Bansos Tunai, BLT Desa, gratiskan listrik bagi pelanggan 450 VA. Selain bansos pemerintah pusat, bansos juga diberikan oleh pemerintah daerah," jelasnya.

Fadjroel mengatakan, banyaknya skema bansos tersebut diharapkan warga yang membutuhkan dapat menerima bantuan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA