Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sejarah Hari Ini: Raja Bhumibol Naik Takhta

Selasa 09 Jun 2020 14:14 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

 Raja Bhumibol Adulyadej

Raja Bhumibol Adulyadej

Foto: Thai Government Public Relations via AP
Raja Bhumibol menjadi pemegang takhta monarki terlama di dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, BANGKOK -- Pada 9 Juni 1946, setelah kematian Raja Ananda Mahidol, Bhumibol Adulyadej naik takhta sebagai raja Thailand. Bhumibol Adulyadej memimpin Kerajaan Thailand hingga akhir hayatnya pada 2016 lalu. Bhumibol Adulyadej adalah pemegang takhta monarki terlama di dunia dengan masa lebih dari 70 tahun.

Baca Juga

Dilansir Britannica, Bhumibol adalah cucu Raja Chulalongkornand yang lahir ketika ayahnya, Pangeran Mahidol dari Songkhla, sedang belajar di Universitas Harvard. Kakak laki-lakinya, Ananda Mahidol, menjadi raja pada 1935, tetapi pada 9 Juni 1946, Ananda ditemukan tewas di tempat tidurnya karena luka tembak.  

Bhumibol segera naik takhta setelah kematian misterius Ananda (keadaan yang tidak pernah dijelaskan). Dia kemudian menikah dengan sepupu jauh, Sirikit Kitiyakara, pada April 1950 dan secara resmi dimahkotai pada 5 Mei 1950.

Monarki absolut dihapuskan di Thailand pada masa pemerintahan Raja Prajadhipok sebagai akibat dari revolusi 1932. Oleh karena itu, Raja Bhumibol menggunakan sedikit kekuatan politik yang nyata, meskipun konstitusi menyebut dia sebagai kepala negara dan komandan angkatan bersenjata. Fungsi terpentingnya adalah untuk melayani sebagai simbol hidup dan fokus persatuan bagi bangsa Thailand.

Sebagai raja, Bhumibol menikmati popularitas luar biasa. Dia menjalani kehidupan seremonial yang aktif dan, terlepas dari kekuasaan pemerintahannya yang terbatas, pada beberapa kesempatan memainkan peran penting dalam mediasi yang dapat diselesaikan atau membantu menghindari krisis politik.  

Pada September 2006, Bhumibol menghadapi krisis baru setelah partai-partai oposisi memboikot pemilihan yang dipanggil oleh perdana menteri, Thaksin Shinawatra. Pengadilan Konstitusi membatalkan hasilnya, dan pada 19 September, sebelum pemilihan umum baru dapat diadakan, militer Thailand merekayasa kudeta ketika Thaksin keluar dari negara itu. 

Diasumsikan secara luas bahwa Thaksin tidak disukai oleh Bhumibol yang dengan cepat mendukung pemimpin kudeta dan memberikan persetujuan kerajaan kepada kabinet perdana menteri sementara. Kekhawatiran tentang kesehatan raja mulai meningkat pada September 2009 setelah ia dirawat di rumah sakit karena pneumonia.  

Pada Mei 2014 ,ia mendukung pemerintah militer yang mengambil alih kekuasaan setelah penggulingan Perdana Menteri Yingluck Shinawatra. Pewaris yang ditunjuk oleh Bhumibol adalah putra satu-satunya, Putra Mahkota Vajiralongkorn. Vajiralongkorn dinyatakan sebagai raja pada 1 Desember 2016, lebih dari sebulan setelah kematian ayahnya, tetapi penobatan resminya tidak dijadwalkan berlangsung sampai setelah kremasi Bhumibol pada tanggal 26 Oktober 2017.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA