Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Terminal Bekasi Mulai Operasikan 4 Rute Bus Antarkota

Selasa 09 Jun 2020 12:11 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Sejumlah bus AKAP (Antar Kota Antar Provinsi) terlihat di terminal Bekasi, Jawa Barat, Senin (8/6/2020). Menurut BPTJ (Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek) terminal-terminal bus kembali melayani perjalanan bus AKAP menyusul berakhirnya perpanjangan larangan mudik lebaran pada (7/6/2020)

Sejumlah bus AKAP (Antar Kota Antar Provinsi) terlihat di terminal Bekasi, Jawa Barat, Senin (8/6/2020). Menurut BPTJ (Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek) terminal-terminal bus kembali melayani perjalanan bus AKAP menyusul berakhirnya perpanjangan larangan mudik lebaran pada (7/6/2020)

Foto: ANTARA/Fakhri Hermansyah
Terminal Bekasi melayani trayek menuju Garut, Tasikmalaya, Singaparna, Kuningan.

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Terminal Bekasi, Jawa Barat, mulai mengoperasikan empat rute bus Antar Kota Dalam Provinsi (AKDP) setelah hampir dua bulan tidak melayani penumpang. Kepala Terminal Bekasi Kurniawan mengatakan empat rute bus yang mulai melayani penumpang yakni dari Bekasi menuju Garut, Tasikmalaya, Singaparna, dan Kuningan.

"Sementara baru rute ini yang kami buka, kalau untuk Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) masih ditutup sambil menunggu kebijakan berikutnya," kata dia di Bekasi, Selasa (9/6).

Pihaknya mewajibkan seluruh armada yang beroperasi untuk menerapkan protokol kesehatan yang ditetapkan pemerintah di masa pandemi Corona virus disease 2019 (COVID-19). "Hari ini jumlah armada AKDP belum kembali normal seperti sebelum pandemi. Padahal seharusnya lebih banyak dari ini karena kan hanya diperbolehkan mengangkut 50 persen dari total kapasitas penumpang," ungkapnya.

Menurut dia, kondisi ini kemungkinan dipengaruhi kebijakan Perusahaan Otobus (PO) yang belum mengoperasikan seluruh armadanya karena penghitungan untung rugi bisnis mereka.

Berdasarkan pantauan di lokasi, sejumlah bus telah beroperasi baik jarak dekat (arah Jakarta) maupun jarak sedang (dalam provinsi). Sementara kondisi terminal masih terbilang sepi apabila dibandingkan situasi normal sebelum ada pandemi COVID-19. Armada Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) juga belum terlihat beroperasi.

Salah seorang pengurus PO Primajasa, Mulyadi menyambut baik operasional bus. "Untuk saat ini masing-masing trayeknya baru menyiapkan 10 bus," kata dia.

Dia mengatakan di dalam bus Primajasa petugas menyiapkan penyanitasi tangan, kemudian jaga jarak dan mewajibkan penumpang menggunakan masker.

"Penumpang maksimal 50 persen dari kapasitas bus. Untuk petugas bus juga kami siapkan sarung tangan," kata Mulyadi.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA