Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Makan Siang tidak Sehat Berpotensi Ganggu Daya Ingat

Sabtu 06 Jun 2020 05:22 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda

Mengonsumsi makanan yang kaya akan lemak jenuh dapat menghambat daya ingat.

Mengonsumsi makanan yang kaya akan lemak jenuh dapat menghambat daya ingat.

Foto: Flickr
Ada efek samping dari menyantap makanan tinggi lemak jenuh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengonsumsi menu kurang sehat di jam makan siang berpotensi mengganggu daya ingat. Temuan ilmiah tersebut terungkap dalam studi yang digagas tim peneliti dari Ohio State University di Amerika Serikat.

Efek samping makan siang dengan menu tinggi lemak jenuh atau makanan cepat saji itu langsung terlihat di hari yang sama. Sebanyak 51 partisipan perempuan paruh baya diminta makan siang dengan hamburger berlemak dan kentang goreng.

Setelah makan siang, mereka diminta menyelesaikan tes kinerja berkelanjutan. Para peserta studi juga mengulangi percobaan dengan menyantap makan siang salad sayur dengan minyak bunga matahari serta melakukan tes serupa.

Hasil studi mengungkap, fungsi otak cenderung menurun beberapa jam setelah mengonsumsi junk food. Sebaliknya, para partisipan menunjukkan rentang perhatian penuh setelah menyantap makan siang yang lebih sehat.

Pada laporan studi sebelumnya, periset menemukan bahwa lima hari berturut-turut menyantap makanan tidak sehat bisa memicu penurunan kemampuan kognitif. Partisipan yang makan siang dengan makanan tinggi lemak menunjukkan kerja memori rendah.

Sebaliknya, mengonsumsi buah alpukat dan ikan dengan lemak sehat membuat tingkat konsentrasi mereka tetap terjaga. Sementara, riset terbaru ini menunjukkan satu kali makan tidak sehat saja berdampak instan pada fungsi otak.

"Penelitian kami menunjukkan, satu kali makan dengan menu tinggi lemak jenuh dapat menghambat perhatian dan berpotensi mengurangi produktivitas di tempat kerja," tulis peneliti, dikutip dari laman Daily Mail.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA