Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Tafsir tentang Pertumbuhan Fisik Manusia dan Hikmahnya

Sabtu 06 Jun 2020 05:05 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Tafsir tentang Pertumbuhan Fisik Manusia dan Hikmahnya

Tafsir tentang Pertumbuhan Fisik Manusia dan Hikmahnya

Foto: EPA-EFE/HOTLI SIMANJUNTAK
Manusia sesungguhnya diciptakan dalam keadaan lemah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seluruh hal yang manusia alami di dunia adalah atas kehendak Allah SWT. Atas kehendak-Nya, saat manusia diciptakan dalam keadaan lemah, ditumbuhkan, dan dilemahkan kembali, Alquran mengabadikan proses tersebut untuk dapat dijadikan pengingat bagi manusia.

Baca Juga

Prof Quraish Shihab dalam kitab Tafsir Al-Mishbah menafsirkan mengenai pertumbuhan fisik manusia serta hikmah di balik itu. Allah SWT berfirman dalam Alquran Surah Ar-Rum ayat 54: “Allahulladzi khalaqakum min dha’fin tsumma ja’ala min ba’di dha’fin quwwatan tsumma ja’ala min ba’di quwwatin dha’fan wa syaibatan. Yakhluqu ma yasya wa huwal-alimul-qadir,”.

Yang artinya: “Allah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan sesudah keadaan lemah itu kekuatan. Kemudian Dia menjadikan sesudah kekuatan itu kelemahan dan uban. Dia menciptakan apa yang Dia kehendaki. Dan Dia-lah Yang Maha Mengetahui lagi Mahakuasa,”.

Menurut Prof Quraish, ayat ini merupakan rangkaian akhir dari empat ayat yang berbicara mengenai perbuatan-perbuatan Allah yang membuktikan keesaan-Nya di surah tersebut. Di ayat ini, argumen yang dikemukakan mencakup keadaan manusia pada tahap paling dini dari kehidupannya sampai ke tahap akhir keberadaannya di atas bumi.

Allah menciptakan manusia dalam keadaan lemah, sebagaimana disebutkan dalam ayat tersebut. Lemah di sini maksudnya adalah berasal dari setetes sperma yang bertemu dengan indung telur. Lalu tahap demi tahap meningkat hingga kemudian setelah melalui tahap bayi, kanak-kanak, remaja, Allah menjadikan manusia memiliki kekuatan di tahap dewasa dan sempurna umur.

Masa itu (sempurnanya umur) dapat dimungkinkan berlangsung lama. Kemudian setelah belasan tahun dan melewati usia kematangan, Allah kembali menjadikan manusia ke dalam kelemahan dengan hilangnya banyak potensi dengan ciri tumbuhnya uban di kepala.

Beliau berpendapat, kelemahan di dalam ayat tersebut bisa dimaknai sebagai kelemahan manusia dalam menghadapi sekian banyak godaan dan tantangan yang menjadikan semangatnya mendendur. Di sisi lain, terdapat kekuatan yang dianugerahkan Allah berupa kekuatan jiwa untuk menghadapi tantangan. Sesungguhnya, Allah menciptakan apa yang Dia kehendaki sesuai hikmah kebijaksanaan-Nya dan Dia-lah Yang Maha Mengetahui lagi Mahakuasa.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA