Thursday, 11 Zulqaidah 1441 / 02 July 2020

Thursday, 11 Zulqaidah 1441 / 02 July 2020

Pemerintah Berupaya Perluas Negara Tujuan Ekspor

Kamis 04 Jun 2020 18:47 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Hiru Muhammad

Petani memetik buah kakao di area perkebunan miliknya di Desa Pantama, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Sabtu (30/5/2020). Produksi buah kakao pada tahun 2020 ditargetkan mencapai sebanyak dua juta ton dengan memperkirakan untuk kebutuhan ekspor sebesar 90 persen dan sisanya untuk kebutuhan dalam negeri

Petani memetik buah kakao di area perkebunan miliknya di Desa Pantama, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Sabtu (30/5/2020). Produksi buah kakao pada tahun 2020 ditargetkan mencapai sebanyak dua juta ton dengan memperkirakan untuk kebutuhan ekspor sebesar 90 persen dan sisanya untuk kebutuhan dalam negeri

Foto: Antara/Abriawan Abhe
Tujuan ekspor terbesar Tanah Air meliputi Amerika Serikat dan Tiongkok.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Pemerintah berupaya menjaga kinerja ekspor Indonesia agar tetap tumbuh. Salah satunya dengan membidik negara tujuan ekspor lainnya. 

Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) Kementerian Perdagangan (Kemendag) Dr Kasan mengungkapkan, Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan, pertumbuhan ekonomi dunia akan mengalami tekanan cukup kuat pada 2020. Hal tersebut diakibatkan pandemi Covid-19 yang melanda  berbagai negara di dunia termasuk negara yang merupakan pasar ekspor tradisional Indonesia. 

Tujuan ekspor terbesar Tanah Air meliputi Amerika Serikat dan Tiongkok. Keduanya menjadi negara yang terdampak cukup parah. "Maka demi menjaga kinerja ekspor Indonesia supaya tetap positif, Kemendag akan membidik peluang baru. Hal itu melalui ekstensifikasi negara tujuan ekspor ke negara-negara di wilayah Timur Tengah, Afrika, Amerika Selatan, termasuk Eropa," jelasnya. 

Kemendag mendorong peningkatan ekspor produk makanan dan minuman. Sebab, kedua produk tersebut sangat dibutuhkan dunia. Di antaranya untuk meningkatkan imunitas dan stamina. Dengan begitu, permintaan ekspor makanan serta minuman bisa melonjak signifikan.

Kemendag mencatat, negara tujuan ekspor terbesar produk makanan minuman olahan Indonesia beserta pangsa pasarnya pada 2019 yaitu Filipina sebesar 779,88 juta dolar AS atau sebanyak 18,80 persen dari total ekspor. Disusul Amerika Serikat sebesar 730,44 juta dolar AS  atau 17,61 persen.

Selanjutnya Malaysia sebesar 261,99 juta dolar AS atau 6,32 persen. Kemudian Tiongkok sebesar 249 juta dolar AS atau 6 persen, dan Jepang sebesar 224,60 juta dolar AS atau sebesar 5,41 persen. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA