Thursday, 24 Jumadil Akhir 1443 / 27 January 2022

Thursday, 24 Jumadil Akhir 1443 / 27 January 2022

Penumpang Pesawat LN Wajib Swab, Domestik Cukup Rapid Test

Kamis 04 Jun 2020 17:05 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Nur Aini

Sejumlah Pekerja Migran Indonesia (PMI) asal Malaysia menjalani Rapid Test saat tiba di kedatangan Internasional Terminal 2 Bandara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Rabu (15/4/2020). Sebanyak 252 Pekerja Migran Indonesia (PMI) dari Malaysia yang pulang ke Jawa Timur menjalani rapid test untuk pencegahan penyebaran corona virus atau COVID-19

Sejumlah Pekerja Migran Indonesia (PMI) asal Malaysia menjalani Rapid Test saat tiba di kedatangan Internasional Terminal 2 Bandara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Rabu (15/4/2020). Sebanyak 252 Pekerja Migran Indonesia (PMI) dari Malaysia yang pulang ke Jawa Timur menjalani rapid test untuk pencegahan penyebaran corona virus atau COVID-19

Foto: Umarul Faruq/ANTARA FOTO
Penumpang dari luar negeri wajib swab test hasil negatif untuk kembali ke daerah asal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penumpang pesawat terbang yang baru saja tiba dari luar negeri wajib menyertakan hasil swab test atau PCR dengan hasil negatif Covid-19 sebagai syarat untuk melanjutkan perjalanan ke daerah asal. Sementara, penumpang pesawat dengan rute dalam negeri, cukup melampirkan hasil rapid test negatif Covid-19.

Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo menyampaikan, peraturan itu tertuang dalam Surat Edaran nomor 6 tahun 2020 tentang Status Keadaan Darurat Bencana Nonalam Covid-19 sebagai Bencana Nasional.

Baca Juga

"Termasuk juga saran dari ibu menteri luar negeri kepada bapak presiden, semua yang tiba dari luar negeri baik yang sifatnya mandiri maupun yang merupakan kelompok pekerja migran itu wajib menggunakan metode PCR test," kata Doni usai mengikuti rapat terbatas dengan Presiden Jokowi, Kamis (4/6).

Mengutip Surat Edaran menkes nomor 313 tahun 2020 tentang penanganan kepulangan WNI dan kedatangan WNA selama masa PSBB, WNI yang baru saja tiba dari luar negeri dan membawa hasil PCR negatif Covid-19 maka bisa diberikan izin untuk melanjutkan perjalanan ke daerah asal.

Sedangkan bagi yang tidak menyertakan dokumen tersebut, maka wajib menjalani tes PCR tambahan begitu tiba di bandara. Penumpang bisa memanfaatkan fasilitas karantina yang disediakan pemerintah sembari menunggu hasil tes PCR keluar.

"Kemudian untuk mereka yang melaksanakan perjalanan mandiri dari luar negeri juga disiapkan hotel di beberapa tempat. Di mana, tenaga atau karyawan hotel telah mendapat pelatihan dari tim kementerian kesehatan dibantu unsur TNI dan Polri di bidang kesehatan," kata Doni.

Kendati begitu, ujar Doni, biaya penginapan hotel tidak ditanggung pemerintah. Begitu juga biaya tes PCR tambahan apabila diminta sendiri oleh penumpang yang baru tiba.

"Sedangkan bagi pekerja migran dan kelompok masyarakat serta warga Indonesia lainnya yang kembali dari luar negeri itu tetap disiapkan pilihannya adalah di Wisma Karantina Pademangan," kata Doni. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA