Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Wednesday, 17 Zulqaidah 1441 / 08 July 2020

Permintaan Pembunuh Umar bin Khattab Sebelum Beraksi

Kamis 04 Jun 2020 07:57 WIB

Red: Muhammad Hafil

Permintaan Pembunuh Umar bin Khattab Sebelum Beraksi . Foto: Sampul depan buku Sang Legenda Umar bin Khattab.

Permintaan Pembunuh Umar bin Khattab Sebelum Beraksi . Foto: Sampul depan buku Sang Legenda Umar bin Khattab.

Foto: buku.tokobagus.com
Sebelum Meninggal, Umar bin Khattab Bertemu dengan Pembunuhnya.

REPUBLIKA.CO.ID, MADINAH -- Prof Hamka (Buya Hamka) dalam bukunya yang berjudul Sejarah Umat Islam, menuliskan bahwa pada suatu hari Umar bin Khattab berjalan-jalan di pasar. Tiba-tiba, dia bertemu dengan Abu Lu’luah (Fairuz), budak Al Mughirah bin Syubáh asal Persia yang kelak membunuh Umar.

Baca Juga

Abu Lu’luah berkata, "Ya Amirul Mukminin, tolonglah selesaikan urusan saya dengan Al Mughirah bin Syub'ah, karena banyak benar upahku yang masih di tangannya."

"Berapakah upah itu?" tanya Umar.

"Dua dirham setiap hari," jawab Abu Lu’luah.

"Apakah pekerjaan yang engkau buat untuk dia?" tanya Umar.

"Tukang kayu, tukang ukir, dan tukang besi," kata Abu Lu’luah.

Umar bin Khattab berkata, "Menurutku sudah banyak upah yang engkau terima itu."
"Benar," kata Abu Lu’luah.

Umar berkata, "Saya mendengar kabar, bahwa engkau pun sanggup membuat tepung yang ditumbuk dengan angin saja?"

Abu Lu’luah menjawab, "Benar, saya bisa."

"Kalau begitu buatkanlah saya tepung yang semacam itu," kata Umar.

Abu Lu’luah menjawab, "Akan saya buatkan tuan tepung yang paling bagus, yang kelak akan mahsyur buatannya dari Masyriq sampai ke Maghrib." Setelah berkata itu, dia pun pergi.

Dalam buku Sang Legenda Umar bin Khattab yang ditulis oleh Yahya bin Yazid Al Hukmi Al Faifi disebutkan, beberapa hari kemudian setelah pertemuan Umar dan Abu Lu’luah, terjadi peristiwa terbunuhnya Umar bin Khattab di waktu fajar, pada 26 Dzulhijjah 23 H. Dan, pembunuhnya adalah Abu Lu’luah.

Salah seorang saksi pembunuhan itu, Umar bin Maimun berkata, "Pada pagi hari sebelum terbunuhnya Umar, saya berdiri dekat sekali dengannya. Antara saya dan dia hanya ada Abdullah bin Abbas. Kebiasannya, sebelum sholat dia mengecek jamaah terlebih dahulu. Dia berjalan di sela-sela shaf dan selalu berkata, "Luruskan shaf!" Setelah melihat barisan telah rapat dan lurus, beliau maju dan mulai bertakbir. Pada waktu itu mungkin beliau sedang membaca surat Yusuf atau An Nahl, ataupun surat lainnya pada rakaat pertama, hingga seluruh jamaah hadir berkumpul."

Umar bin Khattab bertakbir. Tiba-tiba Umar bin Maimun mendengar beliau menjerit, "Anjing-membunuhku! sewaktu ditikam."

Ternyata beliau ditikam oleh seorang Abu Lu’luah. Kemudian budak itu lari dengan membawa pisau belati bermata dua. Dia berusaha melewati shaf-shaf sholat dan jamaah di shaf-shaf itu terkena tikaman belatinya, baik di sebelah kanan maupun di sebelah kirinya.

Subuh berdarah itu, menelan 13 korban. Tujuh orang di antaranya meninggal dunia, termasuk Umar bin Khattab. Salah seorang dari kaum mukminin yang melihat peristiwa itu langsung melemparkan burnus (baju berpenutup kepala) untuk menyergap dan menangkapnya. Kala itu, sepertinya Abu Lu’luah yakin bahwa dia pasti tertangkap. Dan tidak mendapatkan jalan keluar. Maka, dia langsung bunuh diri.







BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA